AS: Bergegas tangani "terorisme" sebelum kami kunjungi

0

WASHINGHTON (Arrahmah.com) – Seorang pejabat tinggi AS pada Jumat (1/10/2021) menyerukan Pakistan untuk mengambil tindakan terhadap semua kelompok “ekstremis” menjelang kunjungan ke Islamabad, yang telah mengupayakan rekonsiliasi dengan gerilyawan baik di dalam negeri maupun di Afghanistan.

Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman akan bertemu pada 7-8 Oktober dengan para pejabat di Pakistan, yang telah lama menghadapi tuduhan AS memainkan permainan ganda di Afghanistan di mana Taliban kembali berkuasa pada Agustus.

“Kami mencari kemitraan yang kuat dengan Pakistan dalam kontraterorisme dan kami mengharapkan tindakan berkelanjutan terhadap semua kelompok militan dan teroris tanpa membeda-bedakan,” kata Sherman kepada wartawan.

“Kedua negara kami telah sangat menderita dari momok terorisme dan kami menantikan upaya kerja sama untuk menghilangkan semua ancaman teroris regional dan global,” katanya dari Swiss, perhentian pertamanya dalam perjalanan yang juga akan membawanya ke India dan Uzbekistan. .

Pakistan menunjukkan upayanya melawan “militan” dan ribuan orang yang tewas dalam serangan di dalam negeri, tetapi juga menghadapi kritik karena tidak berbuat lebih banyak untuk mengekang Islam radikal yang menargetkan tetangga dan saingan beratnya, India.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, seorang kritikus lama kampanye militer AS, mengatakan dalam sebuah wawancara yang disiarkan Jumat (1/10) bahwa pemerintahnya telah membuka pembicaraan dengan Taliban Pakistan tentang meletakkan senjata mereka.

“Beberapa kelompok Taliban Pakistan sebenarnya ingin berbicara dengan pemerintah kami untuk perdamaian, untuk beberapa rekonsiliasi,” katanya kepada televisi TRT World Turki.

Dia mengatakan diskusi sedang berlangsung di Afghanistan dengan bagian Tehreek-e-Taliban Pakistan, yang telah melancarkan serangan mematikan selama bertahun-tahun.

“Saya ulangi, saya tidak percaya pada solusi militer,” kata Khan.

Khan telah mendorong dunia untuk melibatkan Taliban Afghanistan dan memberikan dukungan ekonomi, meskipun ia telah berhenti mendukung pengakuan – sebuah langkah yang ditentang oleh Amerika Serikat.

Sherman memuji seruan Pakistan untuk pemerintahan yang inklusif di Afghanistan.

“Kami melihat Pakistan memainkan peran penting dalam memungkinkan hasil itu,” katanya.

Pakistan, sekutu Perang Dingin Amerika Serikat, adalah satu dari hanya tiga negara yang mengakui rezim garis keras Taliban 1996-2001 tetapi dengan cepat mendukung perang pimpinan AS untuk menggulingkan mereka setelah serangan 11 September 2001.

Para pejabat AS mengatakan segmen dinas intelijen Pakistan yang kuat mempertahankan dukungan untuk Taliban, sebagian karena hubungan dekat mantan pemerintah Afghanistan yang didukung Barat dengan India. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel