"Israel"-Maroko teken kontrak 'kamikaze'

0

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Para pejabat “Israel” diperkirakan akan mengunjungi Maroko segera untuk menandatangani perjanjian yang akan melihat dimulainya drone kamikaze yang diproduksi bersama sebagai bagian dari pemulihan hubungan yang cepat antara Rabat dan kementerian pertahanan Zionis, menurut sebuah laporan pada Jumat (1/10/2021).

Perjanjian tersebut akan memungkinkan Maroko untuk memproduksi industri drone domestik yang memproduksi drone kamikaze, yang juga dikenal sebagai “munisi berkeliaran”, yang dapat menghancurkan diri sendiri setelah mengenai sasaran.

“Setelah pembentukan pemerintah baru di Maroko, diharapkan menteri pertahanan “Israel” akan mengunjungi Rabat untuk menandatangani kontrak untuk pembuatan bersama peralatan pertahanan di Maroko,” pakar militer dan keamanan Maroko, Mohammad Shkeir, menuturkan kepada Defense News.

Kontrak tersebut akan memasok Maroko dengan peralatan pertahanan yang akan digunakan untuk “memperkuat persenjataan militernya”, kata Shkeir, “serta kendaraan lapis baja dan tank yang dapat digunakan dalam konflik bersenjata apa pun yang mungkin pecah dengan Aljazair atau melumpuhkan setiap Polisario [Gerakan depan] di sepanjang tembok Sahara Barat,” merujuk pada kelompok separatis Sahara.

Maroko telah mendiskusikan rencana untuk mengembangkan drone dengan “Israel” Aerospace Industries (IAI) sejak awal tahun ini menurut publikasi intelijen global, Intelligence Online.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Pada bulan Juli, Direktorat Cyber ​​Nasional “Israel” mengumumkan bahwa CEO-nya, Yigal Unna, menandatangani perjanjian kerjasama dengan Maroko yang akan memungkinkan kerajaan untuk membeli “pengetahuan dan teknologi” dari perusahaan-perusahaan “Israel”.

Maroko juga menerima 13 drone tempur Bayraktar TB2 Turki pada bulan September: “Itu wajar bagi Maroko untuk membeli drone Turki setelah kemanjuran pertempuran mereka terbukti di beberapa teater operasi, baik di Irak atau Suriah,” kata Shkeir kepada Defense News.

Maroko adalah salah satu dari empat negara Arab yang setuju tahun lalu untuk menormalkan hubungan dengan Zionis “Israel”, bersama dengan Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Sudan.

Kesepakatan normalisasi dikecam oleh faksi-faksi Palestina sebagai “pengkhianatan” terhadap perjuangan Palestina. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel