Tunangan Khashoggi salahkan Saudi, minta pertanggungjawaban Biden

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Tunangan kritikus Saudi Jamal Khashoggi pada Jumat (1/10/2021) mempertanyakan komitmen Presiden AS Joe Biden untuk meminta pertanggungjawaban kerajaan tiga tahun setelah pembunuhan brutal sang kolumnis.

Menandai peringatan itu, Hatice Cengiz melakukan perjalanan ke Washington untuk demonstrasi di luar kedutaan Saudi. Dia menyuarakan kekecewaan bahwa beberapa hari menjelang peringatan itu, penasihat keamanan nasional Biden, Jake Sullivan, bertemu dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman yang menurut intelijen AS memerintahkan pembunuhan itu.

“Apakah seperti ini pertanggungjawaban yang dijanjikan Biden?” tanyanya pada acara penyalaan lilin yang diselenggarakan oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“MBS mengambil Jamal dari saya dan seluruh dunia. Apakah anda akan meminta pertanggungjawabannya atau akankah anda memberi penghargaan kepada para pembunuh ini?” geramnya, mengacu pada pewaris berusia 36 tahun yang terlihat dengan inisialnya.

Khashoggi, seorang Saudi terkemuka yang tinggal di pengasingan di Amerika Serikat, menulis kritis tentang MBS di kolom di Washington Post.

Pada 2 Oktober 2018, ia memasuki konsulat Saudi di Istanbul untuk mengajukan dokumen untuk menikahi Cengiz, yang berkewarganegaraan Turki. Menurut pejabat AS dan Turki, regu pembunuh Saudi yang menunggu mencekiknya dan memotong-motong tubuhnya, yang tidak pernah diambil.

Presiden AS pada saat itu, Donald Trump, mengecilkan kasus tersebut, dengan mengatakan bahwa lebih penting Arab Saudi membeli senjata AS dan berbagi permusuhan terhadap Iran.

Biden bersumpah akan melakukan pendekatan yang lebih keras, mendeklasifikasi intelijen dan menjatuhkan sanksi kepada Saudi meskipun tidak pada putra mahkota itu sendiri.

Para pejabat AS mengatakan Sullivan melakukan perjalanan ke Arab Saudi, bertemu MBS juga menteri pertahanan, sebagian besar untuk membahas krisis di Yaman di mana kerajaan telah memimpin kampanye udara yang menghancurkan yang bertujuan untuk mengalahkan pemberontak Houtsi yang didukung Iran.

Juga berbicara pada malam hari saudara perempuan Abdulrahman al-Sadhan, seorang pekerja bantuan Bulan Sabit Merah yang ditangkap pada tahun 2018 dan awal tahun ini dijatuhi hukuman 20 tahun setelah mengkritik kepemimpinan Saudi melalui akun Twitter anonim.

“Mereka menyiksanya dengan sangat buruk, mereka hampir membunuhnya. Mereka mematahkan tangannya dan menghancurkan jari-jarinya sampai cacat, dan mengancam, ‘Apakah ini tangan yang anda gunakan untuk menge-tweet?'” kata saudara perempuannya Areej al-Sadhan, yang tinggal di California. .

Dia mengatakan dia berharap tekanan pemerintah AS yang baru akan memenangkan pembebasan saudara laki-lakinya, tetapi itu berubah setelah Biden membiarkan MBS “melepaskan diri”.

“Begitulah cara pejabat Saudi membalas kemurahan hati Presiden Biden, dengan melakukan lebih banyak pelanggaran hak asasi manusia,” katanya. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah