Tagihan listrik belum terbayar, Afghan terancam gelap gulita

0

KABUL (Arrahmah.com) – Perusahaan listrik negara Afghanistan telah mengajukan banding ke misi yang dipimpin Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk memberikan $ 90 juta demi menyelesaikan tagihan yang belum dibayar kepada pemasok Asia Tengah sebelum listrik terputus untuk negara itu mengingat batas waktu tiga bulan untuk pembayaran telah berlalu.

Sejak Taliban menguasai Afghanistan dari pertengahan Agustus, tagihan listrik belum dibayarkan ke negara-negara tetangga yang memasok sekitar 78% dari kebutuhan listriknya. Ini menimbulkan masalah lain bagi pemerintah baru yang bergulat dengan krisis uang tunai dalam perekonomian sebagian karena AS dan sekutu lainnya membekukan cadangan luar negeri negara itu.

Afghanistan biasanya membayar $20 hingga $25 juta per bulan ke Uzbekistan, Tajikistan, Turkmenistan, dan Iran dan sekarang tagihan yang belum dibayar mencapai $62 juta, Safiullah Ahmadzai, penjabat CEO Da Afghanistan Breshna Sherkat, mengatakan pada Rabu (6/10/2021). Negara-negara ini dapat memotong pasokan listrik “kapan saja mereka mau,” tambahnya.

“Kami telah meminta UNAMA di Kabul untuk membantu rakyat Afghanistan membayar pemasok listrik negara itu sebagai bagian dari bantuan kemanusiaan mereka,” kata Ahmadzai melalui telepon, merujuk pada Misi Bantuan PBB di Afghanistan. Dia mengatakan sekitar $90 juta diminta dari misi karena tagihan yang belum dibayar akan melonjak menjadi sekitar $85 juta dalam seminggu.

Misi PBB belum menanggapi permintaan itu, lanjut Ahmadzai.

Saat ini, tidak ada pemadaman listrik yang signifikan di Kabul atau di tempat lain di Afghanistan. Ahmadzai mengatakan hanya 38% dari 38 juta penduduk Afghanistan yang saat ini memiliki akses listrik.

Pemerintah Taliban sedang berusaha untuk membayar tagihan listrik dan telah meminta negara-negara tetangga untuk menghindari pemutusan pasokan listrik, Bilal Karimi, juru bicara kelompok itu mengatakan melalui telepon. “Kami memiliki hubungan yang baik dengan mereka dan kami tidak berharap mereka berhenti menyuplai kami,” tambahnya.

Ketika Taliban meraih kekuasaan setelah penarikan AS dari Afghanistan, perusahaan listrik negara itu telah berjuang untuk mengumpulkan pembayaran dari konsumen karena situasi keamanan dan kondisi ekonomi yang suram.

Pemadaman listrik biasa terjadi di Afghanistan, bahkan ketika pemerintah yang didukung AS berkuasa. Taliban ikut bertanggung jawab atas situasi saat mereka menyerang menara transmisi tahun lalu, yang menyebabkan pemadaman listrik di Kabul.

Afghanistan membutuhkan sekitar 1.600 megawatt listrik setiap tahun. Ahmadzai mengatakan sumber listrik domestik Afghanistan, yang meliputi pembangkit listrik tenaga air, panel surya, dan bahan bakar fosil, memenuhi sekitar 22% dari kebutuhan negara. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel