Kenya tolak putusan PBB soal perbatasannya dengan Somalia

0

NAIROBI (Arrahmah.com) – Kenya mengatakan pihaknya menolak yurisdiksi Pengadilan Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa (ICJ) menjelang putusan minggu depan tentang sengketa perbatasan laut yang telah berlangsung lama dengan Somalia.

Tetangga Tanduk Afrika itu telah berseteru selama bertahun-tahun atas bentangan Samudra Hindia yang diklaim oleh kedua negara dan diyakini menyimpan cadangan minyak dan gas.

“Selain menarik partisipasinya dari kasus saat ini, Kenya … juga bergabung dengan banyak anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa lainnya dalam menarik pengakuannya atas yurisdiksi pengadilan,” kata kementerian luar negeri pada Jumat (8/10/2021).

Kenya mengumumkan pada bulan Maret bahwa mereka akan memboikot sidang ICJ dalam kasus tersebut setelah pengadilan yang berbasis di Den Haag menolak untuk mengizinkan penundaan lebih lanjut. Putusan akhir akan disampaikan pada Selasa depan.

“Pengajuan putusan akan menjadi puncak dari proses peradilan yang cacat yang telah ditolak oleh Kenya, dan ditarik darinya,” ungkap kementerian luar negeri, menuduh pengadilan “bias yang jelas dan melekat” dalam menyelesaikan perselisihan tersebut.

“Sebagai negara berdaulat, Kenya tidak akan lagi tunduk pada pengadilan atau tribunal internasional tanpa persetujuan tegas.”

Kasus-kasus di ICJ, yang mengatur perselisihan antar negara atas perjanjian internasional, bisa berlangsung bertahun-tahun.

Somalia, yang terletak di timur laut Kenya, ingin memperluas perbatasan lautnya dengan Kenya di sepanjang garis perbatasan darat, ke arah tenggara.

Kenya menginginkan perbatasan menuju ke laut dalam garis lurus ke timur – sebuah penggambaran yang akan memberikan bagian yang lebih besar dari lautan. Segitiga air yang disengketakan membentang di area seluas lebih dari 100.000 km persegi.

Nairobi menyatakan telah memiliki kedaulatan atas zona yang diperebutkan sejak 1979.

Kedua negara sepakat pada tahun 2009 untuk menyelesaikan perselisihan mereka melalui negosiasi bilateral.

Dua pertemuan diadakan pada tahun 2014, tetapi hanya sedikit kemajuan yang dicapai. Perundingan putaran ketiga pada tahun yang sama gagal ketika delegasi Kenya gagal muncul tanpa memberi tahu rekan-rekan mereka, kemudian mengungkapkan ketidakhadirannya dengan alasan keamanan.

Somalia membawa masalah ini ke pengadilan pada tahun 2014 setelah mengatakan upaya diplomatik untuk menyelesaikan perselisihan tersebut tidak membuahkan hasil.

Tetapi Nairobi – yang menggambarkan dirinya sebagai “mercusuar perdamaian dan stabilitas” di wilayah yang bergejolak – mempertahankan pada Jumat (8/10) bahwa pihaknya berkomitmen untuk menyelesaikan perselisihan melalui “negosiasi damai”.

Kenya menuduh bahwa ICJ tidak memiliki yurisdiksi atas kasus tersebut dan pengambilalihan arbitrasenya sama dengan menggunakan proses peradilan semu untuk merusak integritas teritorial. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah