Dua pembangkit listrik Libanon berhenti beroperasi

0

BEIRUT (Arrahmah.com) – Dua pembangkit listrik utama Libanon terpaksa ditutup setelah kehabisan bahan bakar, kata perusahaan listrik negara itu Sabtu (9/10/2021), meninggalkan negara kecil itu tanpa listrik yang diproduksi pemerintah.

Libanon sedang bergulat dengan krisis energi yang melumpuhkan yang diperburuk oleh ketergantungannya pada impor bahan bakar. Pasokan listrik yang tidak menentu telah menempatkan rumah sakit dan layanan penting dalam mode krisis. Libanon semakin bergantung pada operator swasta yang juga berjuang untuk mengamankan pasokan di tengah jatuhnya mata uang nasional yang belum pernah terjadi sebelumnya, lansir AP.

Kekurangan solar dan bahan bakar, bersama dengan infrastruktur kuno, telah memperburuk pemadaman listrik yang telah terjadi selama bertahun-tahun. Pemadaman listrik yang dulu berlangsung selama tiga hingga enam jam sekarang bisa membuat seluruh wilayah tidak memiliki listrik negara dua puluh dua jam sehari.

Pada Sabtu, perusahaan listrik negara mengatakan pembangkit listrik Zahrani di selatan negara itu terpaksa ditutup karena kekurangan bahan bakar, pabrik utama di utara ditutup pada Kamis.

Electricite De Liban mengatakan shutdown mengurangi total pasokan listrik di bawah 270 megawatt, yang berarti penurunan besar dalam stabilitas jaringan. Dikatakan akan menjangkau fasilitas bahan bakar di utara dan selatan negara itu untuk melihat apakah mereka dapat memperoleh bahan bakar yang cukup untuk menghidupkan kembali listrik.

Tetapi perusahaan, yang bertanggung jawab atas sebagian besar utang pemerintah, bergantung pada kredit dari bank sentral negara itu, yang sedang berjuang dengan cadangan yang semakin menipis.

Pemerintah secara bertahap menaikkan harga bahan bakar dan solar karena bank sentral mengurangi subsidi dolar untuk impor, menambah kesulitan yang dihadapi Libanon.

Pada Sabtu, distributor tabung gas yang digunakan untuk memasak dan pemanas berhenti beroperasi, mengatakan pemotongan subsidi di tengah fluktuasi mata uang pasar gelap berarti mereka menjual rugi.

Sektor energi telah menghabiskan banyak uang negara selama beberapa dekade.

Perusahaan listrik mengalami kerugian tahunan hingga $1,5 miliar, dan telah merugikan negara lebih dari $40 miliar selama beberapa dekade terakhir. Reformasi sektor energi telah menjadi tuntutan utama Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional.

Untuk membantu meringankan krisis, Libanon telah menerima pengiriman bahan bakar dari Iran melalui Suriah. Irak juga telah membuat kesepakatan pertukaran dengan pemerintah yang telah membantu perusahaan listrik negara Libanon tetap beroperasi selama berhari-hari.

Pemerintah Libanon yang baru juga sedang merundingkan pasokan listrik dari Yordania dan gas alam dari Mesir, juga melalui Suriah. Tapi kesepakatan itu kemungkinan akan memakan waktu berbulan-bulan.

Menteri Listrik Libanon Walid Fayad mengatakan kepada The Associated Press yang mengatakan penutupan baru meninggalkan pemerintahnya dalam “manajemen krisis selama beberapa hari.” Dia mengatakan pemerintah akan beralih ke militer untuk mendapatkan pasokan bahan bakar darurat dari stoknya “sambil menunggu kargo bahan bakar dari kesepakatan dan pertukaran Irak.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah