Dongkol dengan celoteh Macron, Aljazair: Prancis harus hormati sepenuhnya

0

ALGIERS (Arrahmah.com) – Presiden Aljazair Abdelmadjid Tebboune pada Minggu (10/10/2021) menuntut “penghormatan penuh” dari Prancis, menyusul perselisihan tentang visa dan komentar kritis dari Paris tentang negara Afrika Utara itu.

Akhir pekan lalu Aljazair menarik duta besarnya dari Paris dan melarang pesawat militer Prancis dari wilayah udaranya, yang secara teratur digunakan Prancis untuk menjangkau pasukannya di wilayah Sahel di selatan.

Langkah itu dilakukan setelah perselisihan sengit mengenai visa, diikuti oleh laporan media bahwa Presiden Prancis Emmanuel Macron telah memberi tahu keturunan perang kemerdekaan Aljazair 1954-1962 bahwa Aljazair diperintah oleh “sistem politik-militer” yang telah “benar-benar ditulis ulang” sejarahnya.

Kantor kepresidenan Aljazair menanggapi dengan mengatakan komentar itu, yang tidak disangkal, adalah “campur tangan” dalam urusan dalam negeri negara itu.

Pada Minggu (10/10), Tebboune berbicara di depan umum untuk pertama kalinya tentang perselisihan dengan Prancis, menuntut “penghormatan penuh” dari bekas kekuatan kolonial.

Kembalinya duta besar Aljazair ke Prancis “bergantung pada penghormatan penuh terhadap negara Aljazair”, kata Tebboune kepada media lokal.

“Kami lupa bahwa (Aljazair) pernah menjadi koloni Prancis… Sejarah tidak boleh dipalsukan,” tambahnya.

“Kami tidak bisa bertindak seolah-olah tidak terjadi apa-apa,” kata Tebboune tentang sejarah Aljazair dan masa lalu kolonial Prancisnya.

Hubungan antara kedua negara sering tegang tetapi tidak pernah mencapai titik terendah baru seperti dalam beberapa hari terakhir.

Pernyataan Macron pekan lalu kepada harian Prancis Le Monde secara luas diambil oleh media Aljazair, yang menyebutnya sebagai “kecaman”.

Presiden Prancis dilaporkan mengkritik apa yang disebutnya “sejarah resmi” yang ditulis Aljazair untuk dirinya sendiri, dengan mengatakan itu “tidak didasarkan pada kebenaran”.

Dan dia menggambarkan Tebboune sebagai “terjebak dalam sistem yang sangat sulit”.

Macron juga mengatakan bahwa keputusan Prancis untuk memangkas jumlah visa yang diberikan kepada warga Aljazair, Maroko, dan Tunisia tidak akan berdampak pada pelajar atau tokoh bisnis.

Langkah itu — yang dikecam oleh Aljazair — ditujukan untuk “mengganggu orang-orang dalam kepemimpinan”, katanya.

Pada Selasa, Macron mengatakan dia berharap ketegangan dengan Aljazair akan mereda.

“Harapan saya adalah untuk menenangkan diri karena saya pikir lebih baik berbicara dan membuat kemajuan,” katanya kepada penyiar France Inter.

Dia juga mengatakan bahwa hubungan dengan Tebboune “benar-benar baik-baik saja”.

Aljazair pernah memanggil duta besarnya dari Prancis, rumah bagi komunitas keturunan Aljazair yang sangat besar.

Itu terjadi pada Mei 2020 setelah media publik Prancis menyiarkan film dokumenter tentang gerakan protes pro-demokrasi Hirak yang telah memaksa pendahulu veteran Tebboune, Abdelaziz Bouteflika, dari kekuasaan tahun sebelumnya.

Namun demikian, Macron telah melangkah lebih jauh dari presiden Prancis sebelumnya dalam upaya menghadapi warisan sejarah kolonial Prancis.

Pada 2017, saat berkampanye untuk pemilihan presiden, ia menyatakan bahwa penjajahan Aljazair adalah “kejahatan terhadap kemanusiaan”.

Bulan lalu dia meminta “pengampunan” dari keluarga Aljazair yang berjuang bersama Prancis di Aljazair.

Dan tahun lalu, Macron menugaskan sejarawan Prancis Benjamin Stora untuk menilai bagaimana Prancis menangani warisan kolonialnya di Aljazair.

Aljazair menolak laporan Stora, dengan mengatakan itu “tidak objektif” dan gagal membuktikan “pengakuan resmi Prancis atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan, yang dilakukan selama 130 tahun pendudukan Aljazair”.

Dalam laporannya, Stora mengatakan Prancis dan Aljazair terkunci dalam “perang memori yang tidak pernah berakhir” dan saling klaim menjadi korban. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah