Kembali dirundung bencana, kilang minyak Libanon dilalap si jago merah

0

BEIRUT (Arrahmah.com) – Petugas pemadam kebakaran berhasil memadamkan api yang berkobar selama beberapa jam di tangki penyimpanan bensin di Libanon selatan pada Senin (11/10/2021), pukulan terbaru bagi negara yang bergulat dengan krisis ekonomi dan bahan bakar yang melumpuhkan.

Tidak ada laporan korban jiwa dalam kebakaran di fasilitas minyak Zahrani di pantai Mediterania, kecuali asap tebal yang membubung ke angkasa.

Menteri Energi Walid Fayad mengatakan kebakaran itu terjadi karena “kesalahan” saat bensin sedang diangkut dari satu tangki penyimpanan ke tangki penyimpanan lainnya, Kantor Berita Nasional (NNA) melaporkan.

“Kami harus menunggu hasil penyelidikan penyebab kebakaran,” tambahnya.

Seorang sumber keamanan dan seorang saksi mata mengatakan kobaran api telah dipadamkan setelah pertempuran yang berlangsung hampir sepanjang pagi. Jarak jauh dari Beirut (sekitar 45 kilometer) membuat truk pemadam kesulitan untuk segera mencapai tempat kejadian, NNA melaporkan.

Bensin itu milik tentara, kantor perdana menteri mengutip pernyataan Fayad sebelumnya.

Tentara telah mengalihkan lalu lintas dari fasilitas di daerah yang jarang penduduknya, kata sumber keamanan.

Zahrani, sekitar 8 kilometer selatan kota Sidon, juga menampung salah satu pembangkit listrik utama Libanon.

Libanon telah dilanda serangkaian bencana termasuk ledakan bahan kimia bencana di pelabuhan Beirut tahun lalu yang menewaskan lebih dari 200 orang dan menghancurkan petak-petak kota.

Pada akhir pekan, kekurangan bahan bakar menyebabkan dua pembangkit listrik terbesar di negara itu – satu di Zahrani dan satu lagi di Deir Ammar di utara – untuk ditutup sepenuhnya, menambah kesulitan Libanon yang telah berjuang dengan sedikit pasokan listrik yang dihasilkan negara untuk bulan dan sering menghadapi antrian panjang bahan bakar kendaraan.

Kementerian energi mengatakan pada Minggu (10/10) bahwa listrik sedang dipulihkan ke tingkat sebelum pemadaman, setelah tentara menyediakan 6.000 kiloliter minyak gas untuk pembangkit listrik Zahrani dan Deir Ammar.

Bank Dunia mengatakan Libanon menderita salah satu depresi terdalam dalam sejarah modern. Tiga perempat dari penduduknya telah jatuh ke dalam kemiskinan dan mata uang telah kehilangan 90 persen nilainya dalam dua tahun terakhir.

Libanon harus semakin bergantung pada generator swasta untuk listrik, dengan tagihan bahan bakar minyak yang mahal, karena perusahaan listrik negara menyediakan beberapa jam layanan sehari untuk distrik mereka. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah