Demi kemanusiaan, Qatar desak negara-negara untuk terlibat dengan Taliban

0

DOHA (Arrahmah.com) – Qatar percaya bahwa mengakui pemerintah Taliban di Afghanistan bukanlah prioritas sekarang, dan bahwa fokusnya harus pada keterlibatan dengan pemerintahan baru dan menangani masalah kemanusiaan, kata seorang pejabat senior Qatar.

Mutlaq al-Qahtani, utusan khusus menteri luar negeri Qatar, pada Selasa (12/10/2021) meminta negara-negara lain untuk terlibat lebih dalam dengan Taliban sebagai otoritas de facto Afghanistan, sambil mendesak kelompok itu untuk bertindak sebagai pemerintahan yang “bertanggung jawab” dan menghormati hak-hak perempuan untuk bekerja dan anak perempuan untuk bersekolah.

“Kami pikir [pengakuan] ini bukan prioritas. Apa yang lebih menjadi prioritas saat kita berbicara sekarang adalah kemanusiaan, pendidikan, kebebasan penumpang,” kata al-Qahtani di forum keamanan global di Doha.

“Jika kita akan melepaskan diri dan tidak terlibat dengan mereka, saya pikir lagi kita melakukan kesalahan yang sama yang kita lakukan pada tahun 1989, ketika kita meninggalkan Afghanistan, orang-orang Afghanistan,” katanya.

“Salah satu konsekuensi dari tindakan itu adalah 9/11, jadi saya pikir kita harus belajar dari ini.”

Bagaimana terlibat dengan Taliban tetap menjadi masalah bagi negara-negara di seluruh dunia. Selama masa kekuasaan mereka sebelumnya pada akhir 1990-an, hanya tiga negara yang mengakui kekuasaan Taliban di Afghanistan. Belum ada negara yang mengumumkan pengakuan resmi kali ini, meskipun negara tetangga Pakistan juga telah mendorong keterlibatan dengan Taliban.

Qatar, yang menjadi tuan rumah pembicaraan antara Taliban dan pejabat Barat di mana al-Qahtani mengatakan dia berpartisipasi, dipandang sebagai salah satu negara yang memiliki pengaruh atas gerakan tersebut.

Negara Teluk itu sangat penting bagi pengiriman udara AS yang kacau lebih dari 100.000 orang dari Kabul setelah pengambilalihan ibu kota oleh Taliban pada 15 Agustus, dan telah menjadi tuan rumah pembicaraan tatap muka antara Taliban dan Amerika Serikat.

Lebih banyak kolaborasi

Al-Qahtani mengatakan satu-satunya jalan ke depan adalah menawarkan pemerintahan Taliban saat ini “lebih banyak kolaborasi, kerja sama, dan bantuan” tetapi Afghanistan harus bergerak menuju pemerintah yang inklusif dalam proses internal di mana rakyat Afghanistan “memutuskan masa depan mereka”.

Pada pertemuan virtual di Afghanistan oleh Kelompok 20 negara industri dan pasar berkembang pada Selasa, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan masyarakat internasional harus menjaga saluran dialog dengan Taliban terbuka untuk “dengan sabar dan bertahap mengarahkan” ke arah pembentukan pemerintahan yang lebih inklusif, katanya.

Erdogan mengatakan Turki, yang merupakan sekutu dekat Qatar dan yang telah menampung lebih dari 3,6 juta warga Suriah, tidak dapat menyerap masuknya pengungsi dari Afghanistan, memperingatkan bahwa negara-negara Eropa juga akan terpengaruh oleh gelombang migrasi baru.

Sementara itu, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan dia ingin negara-negara G20 menetapkan syarat untuk mengakui Taliban, termasuk memastikan hak-hak perempuan. Sentimen itu digaungkan oleh negara-negara dalam pertemuan di sela-sela Sidang Umum PBB.

Hampir dua bulan setelah bekas pemerintah yang didukung Barat runtuh dan Taliban menyerbu Kabul, pemerintahan Taliban telah mendorong untuk membangun hubungan dengan negara-negara lain untuk membantu mencegah krisis ekonomi yang dahsyat.

Namun kelompok itu sejauh ini menolak memberikan alasan untuk mengizinkan anak perempuan kembali ke sekolah menengah, salah satu tuntutan utama masyarakat internasional setelah keputusan bulan lalu bahwa sekolah di atas kelas enam hanya akan dibuka kembali untuk anak laki-laki.

Al-Qahtani mengatakan melarang anak perempuan untuk belajar “tidak dapat diterima dari perspektif agama [Islam]”.

Pendidikan anak perempuan adalah salah satu keuntungan positif yang terbatas dari keterlibatan Barat selama dua dekade di Afghanistan.

Pernyataan pejabat Qatar itu muncul sehari setelah Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres meminta Taliban untuk menegakkan “janji” yang dibuatnya kepada anak perempuan dan perempuan di Afghanistan ketika kelompok itu mengambil alih kekuasaan.

Setelah pertemuan dengan pejabat AS di Doha pada Ahad, Taliban mengatakan AS setuju untuk memberikan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan. Pernyataan AS itu kurang definitif, hanya mengatakan bahwa kedua belah pihak “membahas pemberian bantuan kemanusiaan yang kuat dari Amerika Serikat, langsung kepada rakyat Afghanistan”.

Uni Eropa mengumumkan paket bantuan 1 miliar euro ($ 1,15 miliar) untuk rakyat Afghanistan pada Selasa.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah