Nikahkan Anak Politisi Pro India, Mufti Menk Diamuk Warga Kashmir

0

SRINAGAR (Arrahmah.com) – Ulama terkemuka Mufti Ismael Menk telah memicu kontroversi selama kunjungan pribadi dua hari baru-baru ini ke Kashmir ketika dia menikahkan anak eks politisi pro India, Mohammad Dilwar Mir.

Sebuah video yang menjadi viral di media sosial, dilansir Kashmir Observer (9/10/2021), menunjukkan Menk memberikan khutbah nikah sambil duduk dengan sekelompok politisi pro-India di Srinagar.

Seorang pengguna Twitter menulis: “Pria ini mendapatkan ketenaran melalui Islam dan memiliki tanggung jawab untuk menghormati ajaran Islam. Dia bukan manusia biasa. Dia adalah seorang Mufti [ulama] diikuti oleh jutaan hanya untuk kemuslimannya. Jadi, jika dia duduk bersama para pembunuh Muslim, dia harus dipertanyakan.”

Shafa’at Wani, seorang peneliti dan sarjana di Universitas Jamia Millia Islamia di Delhi, menulis: “Apakah @muftimenk tahu bahwa di Kashmir tidak ada yang apolitis, bahkan upacara pernikahan? Apakah dia tahu dia menghadiri upacara politisi pro-India yang kontroversial?”

Dia menambahkan: “Apakah Anda tahu kehadiran Anda di upacara ini akan digunakan sebagai alat untuk membersihkan darah yang dimiliki kolaborator ini di tangannya? Dan, Anda akan mencatat sejarah berdiri dengan kejahatan di Kashmir.”

Demikian pula, Abdul Hameed Lone, pengguna Twitter lainnya, menulis: “#Kashmir sedang membara dan Anda bergabung dengan para pembunuh rakyat Kashmir, ini adalah ketidakadilan terbesar bagi orang-orang tertindas #Kashmiri ketika mufti kami yang paling bersemangat pergi ke Jammu & Kashmir yang diduduki secara ilegal oleh India.”

StandWithKashmir, sebuah kelompok advokasi yang berbasis di Washington, menulis: “Untuk menambah daftar ulama Muslim yang tetap tidak menyadari atau sengaja mengabaikan penderitaan orang-orang yang diduduki, harap sertakan @muftimenk yang baru-baru ini melakukan upacara Nikkah untuk keluarga kaya yang berafiliasi dengan partai pro-India (Termasuk MLA).

“Bagaimana seorang ulama yang menyerukan Islam dan ajaran Al-Qur’an dapat duduk di tengah kolaborator pendukung rezim genosida? Apakah @muftimenk memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada orang-orang Kashmir?” tambah grup.

Dan presiden untuk Gerakan Kebebasan Kashmir Dunia, Muzzammil Ayyub Thakur, menulis: “Dia (Mufti Menk) duduk dengan kolaborator, pembunuh. Dia berbicara tentang #Uyghur, #Palestina & #Rohingya. Tapi semua itu sia-sia jika dia adalah bagian dari perusahaan yang berkontribusi pada pemusnahan umat Islam dan #Kashmir. Ketidaktahuan bukanlah alasan. Bukan untuk seorang Mufti seperti dia.”

Meski banyak dikritik di berbagai platform media sosialnya, Mufti Menk belum menanggapi tuduhan tersebut. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah