Massa protes, Beirut dilanda huru-hara

0

BEIRUT (Arrahmah.com) – Setidaknya enam pemhanut Syiah ditembak hingga tewas di Beirut pada Kamis (14/10/2021), dalam serangan terhadap pengunjuk rasa yang sedang menuju demonstrasi yang diserukan oleh Hizbullah untuk menuntut pencopotan hakim yang menyelidiki ledakan di pelabuhan kota tahun lalu.

Hizbullah yang didukung Iran dan sekutunya, Gerakan Amal Syiah, menuduh Pasukan Libanon (LF), sebuah partai Kristen yang memiliki hubungan dekat dengan Arab Saudi, melakukan serangan, yang terjadi di garis depan perang saudara 1975-1990.

Penembakan itu menandai kekerasan sipil terburuk di Beirut sejak 2008, dan menyoroti krisis mendalam terkait penyelidikan ledakan bencana Agustus 2020 yang merusak upaya pemerintah untuk mengatasi salah satu krisis ekonomi paling dramatis dalam sejarah.

Pemimpin LF Samir Geagea, yang kelompoknya memiliki milisi yang kuat dalam perang, mengutuk penembakan itu dan mengatakan insiden huru-hara tersebut adalah hasil dari beredarnya senjata yang tidak terkendali di masyarakat, dengan mengatakan perdamaian sipil harus dilestarikan.

Stasiun televisi lokal menyiarkan cuplikan tembakan yang berasal dari gedung dan orang-orang yang berlarian mencari perlindungan. Salah satu yang tewas adalah seorang wanita yang terkena peluru saat berada di rumahnya, kata sumber militer.

Tentara mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tembakan telah menargetkan pengunjuk rasa saat mereka melewati lingkaran lalu lintas Teyouneh yang terletak di daerah yang memisahkan lingkungan Kristen dan Muslim Syiah.

Penembakan dimulai dari lingkungan Kristen Ain el-Remmaneh sebelum berubah menjadi baku tembak, kata sumber militer.

Menteri Dalam Negeri Bassam Mawlawi mengatakan penembak jitu telah melepaskan tembakan. Semua yang tewas berasal dari satu sisi, katanya, mengindikasikan Syiah.

Hizbullah dan sekutunya, Gerakan Amal Syiah, mengatakan kelompok-kelompok itu telah menembaki para pengunjuk rasa dari atap rumah, membidik kepala mereka dalam serangan yang mereka katakan bertujuan untuk menyeret Libanon ke dalam konflik.

Hizbullah, sebuah kelompok bersenjata berat yang didukung oleh Iran, telah memimpin seruan untuk menyelidiki Hakim Tarek Bitar agar dikeluarkan dari penyelidikan ledakan pelabuhan, dengan menuduhnya bias.

Pada Rabu (13/10), Geagea menolak apa yang dia gambarkan sebagai penyerahan terhadap “intimidasi” Hizbullah atas Bitar, menyerukan rakyat Libanon untuk siap turun ke jalan jika “pihak lain” mencoba memaksakan kehendaknya dengan paksa.

Saat Perdana Menteri Najib Mikati menyerukan masyarakat untuk tenang, tentara dikerahkan secara massif di daerah sekitar Teyouneh dan mengatakan akan melepaskan tembakan ke setiap orang bersenjata di jalan.

Ledakan tembakan terdengar selama berjam-jam, bersama dengan beberapa ledakan yang tampaknya merupakan granat berpeluncur roket yang ditembakkan ke udara, kata saksi mata, dikutip Reuters.

Ketegangan politik telah meningkat selama penyelidikan ledakan pelabuhan, yang menewaskan lebih dari 200 orang dan menghancurkan sebagian besar Beirut.

Kebuntuan atas penyelidikannya mengalihkan perhatian pemerintah yang baru dibentuk dari menangani krisis ekonomi yang semakin dalam, yang telah menjerumuskan lebih dari tiga perempat warga Libanon ke dalam kemiskinan.

Hakim telah berusaha menanyai sejumlah politisi senior dan pejabat keamanan, termasuk sekutu Hizbullah, yang dicurigai melakukan kelalaian yang menyebabkan ledakan pelabuhan, yang disebabkan oleh amonium nitrat dalam jumlah besar.

Semua pihak yang diklaim terlibat telah membantah melakukan kesalahan.

Meskipun tidak ada anggotanya yang menjadi sasaran penyelidikan, Hizbullah menuduh Bitar melakukan penyelidikan politis yang hanya terfokus pada orang-orang tertentu. Ini termasuk beberapa sekutu terdekatnya, di antaranya tokoh senior di Gerakan Amal Syiah yang menduduki jabatan menteri.

Sebelumnya, pengadilan pada Kamis (14/10) menolak pengaduan hukum terhadap Bitar, dokumen menunjukkan, memungkinkan dia untuk melanjutkan penyelidikannya.

Kekerasan tersebut adalah yang terburuk sejak 2008 ketika pengikut pemerintah yang dipimpin Sunni bertempur di Beirut dengan orang-orang bersenjata yang setia kepada Hizbullah yang turun ke jalan sampai pemerintah mencabut keputusan yang mempengaruhi Hizbullah, termasuk mengambil langkah-langkah melawan jaringan telekomunikasi yang dioperasikan oleh kelompok itu. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah