Sudahi kegagalan diplomatik, Azerbaijan-Iran siap berdialog

0

BAKU (Arrahmah.com) – Azerbaijan mengatakan bahwa pihaknya sedang berusaha untuk memperbaiki hubungan diplomatiknya dengan Iran melalui dialog setelah keduanya berselisih awal bulan ini menyusul serangkaian tuduhan bahwa militer “Israel” hadir di Azerbaijan dan bahwa militer Iran mendukung Armenia dalam konflik tahun lalu.

Menurut pernyataan Kementerian Luar Negeri Azerbaijan hari ini (13/10/2021), kesepakatan untuk menyelesaikan dampak diplomatik terjadi selama pembicaraan melalui telepon antara menteri luar negeri Azeri, Jeyhun Bayramov, dan mitranya dari Iran, Hossein Amir-Abdollahian.

“Para pihak mencatat retorika berbahaya yang diamati baru-baru ini, yang tidak sesuai dengan tingkat hubungan persahabatan antara negara kita, dan kebutuhan untuk menyelesaikan semua perbedaan melalui dialog,” kata pernyataan itu. Ia menambahkan bahwa “Para Menteri menekankan pentingnya selalu menghormati prinsip-prinsip integritas teritorial dan kedaulatan negara.”

Kementerian Luar Negeri Iran dilaporkan juga telah mengkonfirmasi kesepakatannya untuk menyelesaikan perselisihan mereka melalui pembicaraan diplomatik dan dialog.

Hubungan antara kedua tetangga memburuk bulan lalu ketika Teheran menuduh Baku menjadi tuan rumah kehadiran aktif militer Zionis “Israel” di dalam negeri, berjanji untuk mengambil tindakan yang diperlukan. Azerbaijan membantah kehadiran militer “Israel” di tanahnya.

Hal itu terjadi setelah “Israel” memasok Azerbaijan dengan senjata sebelum konfliknya dengan Armenia pada September dan Oktober tahun lalu, memperebutkan wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan, yang diakui secara internasional sebagai wilayah Azeri. Pesawat tak berawak Turki dan “Israel” memainkan peran utama dalam membantu Baku untuk merebut kembali wilayah itu, yang semakin meningkatkan ketegangannya dengan Teheran.

Klaim bahwa militer “Israel” aktif di Azerbaijan adalah yang terakhir, bagaimanapun, mengakibatkan Iran mengadakan latihan militer di sepanjang perbatasan awal bulan ini, dalam sebuah langkah yang dianggap Baku sebagai ancaman.

Muncul juga klaim—meskipun tidak diverifikasi—bahwa unit militer Iran melintasi Bendungan Khudafarin di perbatasan dan pergi ke sisi Azeri untuk “melindungi bendungan” pada Oktober tahun lalu selama konflik. Langkah itu, kabarnya, menghalangi pasukan Azerbaijan untuk bermanuver di daerah itu dan menghambat kemajuan mereka melawan Armenia.

Klaim itu membuat marah banyak pengguna media sosial Azeri, terutama setelah laporan tahun lalu bahwa Iran telah memasok senjata dan truk ke Armenia selama konflik, yang dibantah Teheran saat itu. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah