Turki siap bertindak setelah serangan Suriah

0

ANKARA (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan Turki akan “melakukan apa yang diperlukan untuk keamanannya” setelah apa yang digambarkannya sebagai peningkatan serangan lintas perbatasan oleh Unit Perlindungan Rakyat Kurdi Suriah (YPG).

Komentar tersebut dibuat oleh diplomat top Turki pada Selasa (12/10/2021), sehari setelah Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan serangan yang dituduhkan Ankara pada YPG yang menewaskan dua polisi Turki adalah yang “terakhir” dan bahwa Turki bertekad untuk menghilangkan ancaman yang berasal dari Suriah utara.

Turki mengatakan polisi di wilayah Azaz Suriah utara terkena serangan peluru kendali pada Minggu yang diluncurkan oleh YPG. Pada Senin, peluru yang diyakini telah ditembakkan dari daerah yang dikendalikan YPG lebih jauh ke timur meledak di dua daerah Karkamis di Turki selatan, kata Ankara.

YPG didukung oleh Amerika Serikat tetapi Ankara mengatakan kelompok itu adalah sayap Suriah dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang telah ditetapkan sebagai kelompok “teror” oleh Turki dan sekutu NATO-nya.

Berbicara pada konferensi pers di Ankara pada Selasa (12/10), Cavusoglu mengatakan Amerika Serikat dan Rusia tidak menepati janji mereka untuk memastikan YPG menarik diri dari daerah perbatasan Suriah.

“Kedua negara [AS dan Rusia] telah mengatakan bahwa teroris ini akan diturunkan 30 km [dari perbatasan] … janji belum ditepati … baik AS dan Rusia bertanggung jawab atas serangan baru-baru ini, karena mereka tidak menepati janji, dan teroris ini masih ada di sana,” kata Cavusoglu.

“Kita harus menyelesaikan ini sendiri. Kami akan membersihkan wilayah ini dari teroris, kami akan melakukan apa pun yang diperlukan untuk keamanan kami.”

Kedutaan AS pada Selasa (12/10) menyatakan belasungkawa kepada keluarga petugas polisi dan mengutuk serangan mortir yang dilaporkan.

Tetapi Cavusoglu mengatakan pesan AS menunjukkan “ketidaktulusan” karena Washington telah mempersenjatai dan melatih YPG.

“Anda memberi mereka senjata dan kemudian membuat pernyataan hanya untuk pamer. Ketidaktulusan terlihat jelas di sana,” katanya, merujuk pada Washington.

“Mereka tidak menepati janji mereka, oleh karena itu kami akan melakukan apa yang diperlukan untuk keamanan kami.”

Turki mengendalikan petak wilayah di Suriah utara dengan pemberontak Suriah yang bersekutu setelah melakukan tiga serangan lintas batas terpisah ke wilayah tersebut melawan ISIL (ISIS) dan YPG.

Ankara telah menuntut AS menghentikan dukungannya kepada YPG.

Dalam perjanjian terpisah dengan Moskow dan Washington pada 2019, Turki menghentikan serangannya di timur laut Suriah dengan imbalan penarikan pejuang YPG 30 km selatan perbatasannya, tetapi sejak itu berulang kali mengeluhkan pelanggaran dan menuduh kedua negara tidak menepati janji.  (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah