Mantan komandan Taliban mengaku tak bersalah atas pembunuhan pasukan AS

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Jaksa AS mengumumkan pekan lalu bahwa mereka mendakwa Najibullah sehubungan dengan serangan Juni 2008 oleh pejuang Taliban di bawah komandonya pada konvoi militer AS dengan senjata otomatis, granat berpeluncur roket, dan bahan peledak lainnya.

Tiga personel militer AS, serta penerjemah Afghanistan mereka, tewas dalam serangan itu.

“Seperti yang dituduhkan, selama salah satu periode paling berbahaya dari konflik di Afghanistan, Haji Najibullah memimpin sekelompok pemberontak Taliban yang meneror sebagian Afghanistan dan menyerang pasukan AS,” ungkap Jaksa AS untuk Distrik Selatan New York Audrey Strauss melalui pernyataan pada 7 Oktober.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Dia sekarang akan dimintai pertanggungjawaban di ruang sidang Amerika,” tambah Penjabat Asisten Jaksa Agung Mark J Lesko.

Pengacara Najibullah, Mark Gombiner, mengatakan pada Jumat (16/10/2021) bahwa bukti akan menunjukkan bahwa tuduhan itu tidak benar.

Dia mengatakan kematian tentara Amerika adalah “tragedi besar”, tetapi “tidak masuk akal” bahwa kliennya harus bertanggung jawab atas pembunuhan di ruang sidang AS atas kematian “tentara Amerika yang bertarung dalam perang yang dimulai oleh Amerika Serikat” .

Al Jazeera melansir jaksa AS menolak argumen itu, mengatakan ada preseden hukum untuk mengajukan tuntutan tersebut.

Sidang berikutnya dalam kasus ini dijadwalkan pada 18 November, Saloomey melaporkan, dan diperkirakan akan “membutuhkan waktu untuk menyelesaikannya di pengadilan”.

Najibullah, 45, sudah berada dalam tahanan AS setelah didakwa atas penculikan 2008 terhadap seorang jurnalis Amerika dan dua warga sipil Afghanistan. Dia ditangkap dan diekstradisi dari Ukraina ke AS pada Oktober tahun lalu, dan menghadapi hukuman penjara seumur hidup jika terbukti bersalah.

Permohonan itu datang hampir dua bulan setelah AS menyelesaikan penarikan yang direncanakan dari Afghanistan setelah hampir 20 tahun perang. AS memimpin upaya evakuasi yang tidak menentu dari ibu kota, Kabul, yang telah jatuh di bawah kendali Taliban.

AS mengadakan pertemuan langsung pertamanya dengan para pemimpin tinggi Taliban akhir pekan lalu. Pertemuan, yang diadakan di ibukota Qatar, Doha, melihat pejabat senior Taliban dan perwakilan AS membahas “membuka halaman baru” dalam hubungan negara mereka, kata seorang diplomat tinggi Afghanistan.

Pejabat administrasi Biden kemudian mengatakan pembicaraan itu “tulus dan profesional”. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah