Pakistan telikung serangan tiba-tiba kapal selam India

0 961

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Angkatan Laut Pakistan mengklaim telah “mendeteksi dan memblokir” sebuah kapal selam militer India yang memasuki perairan teritorial Pakistan awal pekan ini, menurut sebuah pernyataan – serangan ketiga yang dilaporkan oleh kapal selam India sejak 2016.

Menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh militer Pakistan pada Selasa (19/10/2021), percobaan serangan oleh kapal selam India terjadi pada Sabtu malam pekan lalu.

“Pengawasan ketat telah dilakukan oleh Angkatan Laut Pakistan untuk menjaga perbatasan maritim Pakistan,” kata pernyataan Pakistan.

Kapal selam itu telah “dideteksi dan dilacak secara prematur oleh pesawat patroli maritim jarak jauh [Angkatan Laut Pakistan]”.

Tidak ada tanggapan langsung dari pemerintah India atas tuduhan tersebut.

Militer dan pemerintah yang saling bertetangga di Asia Selatan ini secara teratur saling menuduh satu sama lain, biasanya berpusat di sekitar dugaan sponsor kelompok bersenjata yang beroperasi di wilayah masing-masing.

Pernyataan Selasa ini adalah yang ketiga kalinya militer Pakistan mengklaim mendeteksi kapal selam India sejak 2016. Dua klaim sebelumnya terjadi pada November 2016 dan Maret 2019.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Serangan yang dilaporkan pada tahun 2019 terjadi beberapa hari setelah ketegangan militer di wilayah Kashmir yang disengketakan yang membuat kedua negara saling mengebom wilayah masing-masing dan pertempuran udara yang berakhir dengan jet tempur India ditembak jatuh oleh jet Pakistan.

Sebuah video yang menyertai pernyataan terbaru militer Pakistan tampaknya menunjukkan rekaman inframerah dari tiang kapal selam yang diambil pada 16 Oktober antara pukul 23:18 dan 23:36 waktu setempat.

Label lokasi geografis untuk “target” dalam rekaman yang menyertainya menempatkan target sekitar 283 km selatan kota pesisir Pakistan Karachi, kota metropolis terbesar di negara itu.

Posisinya berada tepat di dalam batas Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Pakistan, wilayah perairan pesisir dan dasar laut yang memiliki hak ekonomi eksklusif oleh negara-negara, di bawah Konvensi PBB tentang Hukum Laut.

Batas laut teritorial, di mana negara-negara memegang hak kedaulatan eksklusif, membentang hingga 22 km di lepas pantai, sedangkan ZEE meluas hingga 370 km di lepas pantai, menurut Konvensi PBB.

Kedua negara yang bersenjata nuklir telah terlibat dalam tiga perang skala penuh sejak memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada 1947. Hubungan mereka sangat tegang sejak kebuntuan militer 2019, yang berpusat di wilayah Kashmir yang disengketakan, yang diklaim oleh kedua negara. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah