Putin jamu PM "Israel", bincangkan Suriah dan Iran

0

MOSKOW (Arrahmah.com) – Presiden Rusia Vladimir Putin telah menjamu Perdana Menteri baru “Israel” Naftali Bennett dalam pertemuan langsung pertama mereka, dengan pembicaraan yang berfokus pada Iran dan situasi di Suriah.

Menyambut Bennett pada awal pertemuan mereka pada Jumat (22/10/2021) di resor Laut Hitam Rusia Sochi, Putin memuji hubungan Rusia-“Israel” sebagai hubungan yang “unik” dan “mendalam”.

Rusia dan “Israel” mengembangkan ikatan politik, ekonomi, dan budaya yang erat. Mereka telah bekerja sama selama perang di Suriah, di mana Moskow bekerja sama dengan Teheran untuk menopang pemerintahan Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Kami akan … berbicara tentang situasi di Suriah, dan upaya untuk menghentikan program nuklir militer Iran,” tutur Bennett di Sochi.

Putin mengatakan bahwa Rusia, yang meluncurkan kampanye militernya di Suriah pada tahun 2015, telah “melakukan upaya” untuk memulihkan dan memperkuat negara tersebut.

Ada “kesamaan dan peluang kerjasama” dengan “Israel” mengenai situasi di sana, katanya, terutama “dalam hal perang melawan terorisme”.

Bennett diangkat sebagai perdana menteri baru “Israel” pada 13 Juni, menggantikan mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Bennett mengatakan politiknya lebih ke “kanan” daripada pendahulunya.

“Israel” memandang kubu Iran di perbatasan utara berada di garis merah dan telah berulang kali menyerang apa yang dikatakannya sebagai fasilitas dan konvoi senjata terkait Iran yang ditujukan untuk Hizbullah Libanon.

Kelompok yang didukung Iran telah bertempur bersama pasukan pemerintah Suriah dalam perang saudara di negara itu.

Rusia dan “Israel” membentuk layanan hotline militer untuk mengoordinasikan operasi angkatan udara di Suriah untuk menghindari bentrokan, tetapi pada tahun 2018, hubungan mereka diuji dengan jatuhnya pesawat perang Rusia oleh pasukan Suriah setelah serangan udara “Israel”.

Pasukan mengira pesawat pengintai Rusia untuk jet “Israel”. Seluruh kru Rusia yang berjumlah 15 anggota tewas.

Sementara itu, Moskow telah berusaha untuk mempertahankan hubungan persahabatan dengan Iran, saingan regional “Israel”.

Rusia adalah salah satu pihak internasional yang merundingkan kesepakatan nuklir 2015 dengan Teheran. Kesepakatan itu berantakan setelah Presiden Donald Trump saat itu mundur pada 2018.

Presiden AS Joe Biden sekarang mencoba untuk menghidupkan kembali kesepakatan dengan kekuatan internasional lainnya – sebuah langkah yang ditentang “Israel”.

Putin menjaga hubungan pribadi yang erat dengan Netanyahu, yang berulang kali mengunjungi Rusia selama 12 tahun berkuasa.

Pada Jumat (22/10), dia mengacu pada “hubungan bisnis dan kepercayaan” Moskow dengan pemerintah Netanyahu dan menyatakan harapan bahwa pemerintahan Bennett akan mengejar “kebijakan kesinambungan” dalam hubungan Rusia-“Israel”.

Bennett mengatakan kepada Putin bahwa “Israel” memandangnya sebagai “teman sejati orang-orang Yahudi” dan menekankan “hubungan mendalam” antara kedua negara mereka.

Dia memuji kontribusi yang dibuat oleh satu juta penutur bahasa Rusia di negaranya dan memuji Putin karena membawa “Israel” dan Rusia lebih dekat selama 20 tahun pemerintahannya.

Bennett juga memuji peran Soviet dalam mengalahkan Nazi dalam Perang Dunia II dan berbicara tentang museum baru di “Israel” yang menghormati tentara Yahudi yang bertempur di tentara sekutu, terutama Tentara Merah. Putin menghargai kontribusi menentukan negaranya untuk kemenangan dalam perang itu. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah