"Israel" Tuding 6 Kelompok HAM Sebagai Organisasi Teroris

0

RAMALLAH (Arrahmah.com) – “Israel” menetapkan 6 kelompok hak asasi manusia Palestina sebagai organisasi teroris. Seperti dilaporkan NPR, Sabtu (23/10/2021), para aktivis berharap reaksi internasional akan membantu membalikkan tudingan “Israel”.

Dua dari enam kelompok mengatakan mereka tidak akan dipaksa untuk melakukan gerakan bawah tanah meskipun status baru mereka tidak pasti.

Tudingan itu akan memungkinkan “Israel” untuk menyerang kantor kelompok, menyita aset, menangkap karyawan, dan mengkriminalisasi pendanaan dan ekspresi dukungan.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Namun para aktivis mengatakan mereka berusaha untuk menentang keputusan Menteri Pertahanan “Israel” Benny Gantz.

Label teroris dari “Israel” untuk enam kelompok, termasuk beberapa yang menerima dana Eropa, tampaknya telah membuat Amerika Serikat dan Eropa lengah.

Tindakan itu bisa memaksa mereka untuk memihak, pada saat upaya untuk merundingkan persyaratan negara Palestina bersama “Israel” terhenti tanpa harapan.

Selama bertahun-tahun, AS dan Uni Eropa sebagian besar berfokus pada manajemen konflik, termasuk memperkuat masyarakat sipil Palestina, sementara tidak memberikan tekanan terbuka pada “Israel” untuk menghentikan perusahaan pemukiman yang sedang berlangsung di tanah pendudukan yang diupayakan oleh Palestina untuk negara mereka.

“Israel” menuduh bahwa enam kelompok tersebut adalah front untuk Front Populer untuk Pembebasan Palestina, s ebuah gerakan kecil, sekuler, sayap kiri dengan partai politik dan faksi bersenjata yang telah melakukan serangan mematikan terhadap”Israel”.

Aktivis HAM mengecam penetapan terorisme “Israel” sebagai upaya terang-terangan untuk mencegah kelompok tersebut mendokumentasikan pelanggaran hak di wilayah pendudukan, terutama oleh “Israel”, tetapi juga oleh pemerintah otonomi Palestina yang semakin otoriter di Tepi Barat yang diduduki.

“Kami berharap komunitas Internasional akan memberikan tekanan yang cukup pada “Israel” sehingga akan mundur,” kata Ubai Aboudi, kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Bisan, salah satu kelompok sasaran.

Bisan dan Al Haq, yang tertua dari kelompok hak asasi Palestina, mengatakan mereka belum melakukan kontak dengan pihak berwenang Israel sejak keputusan itu diumumkan Jumat.

Bisan dan Al Haq membantah memiliki hubungan dengan PFLP, yang dianggap sebagai organisasi teroris oleh “Israel” dan negara-negara Barat.

Amerika Serikat, sekutu terdekat “Israel”, mengatakan belum diberi peringatan sebelumnya tentang keputusan itu dan akan mencari informasi lebih lanjut.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan Jumat bahwa “kami percaya penghormatan terhadap hak asasi manusia, kebebasan mendasar, dan masyarakat sipil yang kuat sangat penting untuk pemerintahan yang bertanggung jawab dan responsif.”

Pada Sabtu, Kantor Hak Asasi Manusia PBB di Wilayah Pendudukan Palestina menyatakan alasan yang dikutip oleh menteri pertahanan “Israel” tidak jelas atau tidak relevan. PBB mencela keputusannya sebagai langkah terbaru dalam “kampanye stigmatisasi yang panjang” terhadap organisasi tersebut. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah