Bersorak atas kemenangan Pakistan vs India, mahasiswa Kashmir dijerat UU anti-teror

0 323

SRINAGAR (Arrahmah.com) – Polisi di Kashmir yang dikelola India telah mengajukan kasus pidana di bawah undang-undang anti-teror yang ketat terhadap mahasiswa dari dua perguruan tinggi kedokteran di wilayah tersebut karena merayakan kemenangan Pakistan melawan India di Piala Dunia T20.

Pakistan mengalahkan musuh bebuyutannya India dengan kemenangan 10 gawang dalam pertandingan kriket yang diadakan di Uni Emirat Arab pada Minggu malam (24/10/2021). Kekalahan India memicu serangan terhadap mahasiswa Kashmir di negara bagian Punjab barat dan seorang anggota Muslim dari tim India dilecehkan secara online.

Sentimen anti-India telah mendarah daging di Kashmir, wilayah Himalaya yang diklaim seluruhnya oleh India dan Pakistan yang menguasai sebagiannya.

Pemberontakan rakyat melawan pemerintahan India meletus di Kashmir yang dikelola India pada 1990-an, menuntut penggabungan dengan Pakistan yang mayoritas Muslim atau menjadi sebuah negara merdeka.

Dalam skenario seperti itu, pertandingan kriket India-Pakistan membangkitkan reaksi keras penduduk yang secara terbuka menyatakan dukungan mereka kepada Pakistan sebagai pernyataan politik.

Setelah pertandingan hari Minggu (24/10), ada perayaan serupa di wilayah yang disengketakan atas kemenangan pertama Pakistan melawan India di Piala Dunia kriket.

Di antara mereka yang bersorak adalah mahasiswa dari perguruan tinggi kedokteran terkemuka di kawasan itu: Sekolah Tinggi Kedokteran Pemerintah dan Institut Ilmu Kedokteran Sher-i-Kashmir, keduanya terletak di kota utama Srinagar. Video perayaan mereka di luar asrama tempat tinggal mereka menjadi viral di media sosial.

Pada Selasa (26/10), seorang petugas polisi mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dua kasus di bawah Undang-Undang Pencegahan Aktivitas Melanggar Hukum (UAPA) telah diajukan terhadap sejumlah mahasiswa yang tidak diketahui karena menyebabkan “penghinaan terhadap sentimen nasional selama pertandingan kriket”.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Tidak ada mahasiswa yang disebutkan namanya dalam First Information Report (FIR) yang diajukan oleh polisi dan sejauh ini tidak ada penangkapan yang dilakukan.

Namun langkah itu telah memicu kemarahan di wilayah tersebut sejak terjadi sehari setelah puluhan mahasiswa Kashmir diserang oleh massa di setidaknya dua perguruan tinggi di Punjab karena merayakan kemenangan Pakistan melawan India.

Para mahasiswa menuduh mereka sedang menonton pertandingan di kamar mereka ketika sekelompok orang yang membawa tongkat menyerang mereka, melukai beberapa orang dengan serius.

Kasus UAPA terhadap mahasiswa kedokteran diajukan menyusul rentetan trolling online, dengan beberapa pengguna media sosial mengatakan para mahasiswa harus “dikirim ke Pakistan” dan tidak akan diberi akses untuk memperoleh pekerjaan pemerintah di masa depan.

Selama turnamen Piala Asia 2014, hampir 60 siswa Kashmir diskors oleh sebuah perguruan tinggi di negara bagian utara Uttar Pradesh setelah mereka merayakan kemenangan Pakistan atas India. Tuduhan itu kemudian dibatalkan.

Ravinder Raina, presiden Partai Bharatiya Janta (BJP) yang berkuasa di Kashmir yang dikelola India, mengatakan semua orang yang mendukung “negara musuh” Pakistan akan segera dipenjara.

“Orang-orang yang merayakan kemenangan Pakistan di Kashmir atau tempat lain, kasusnya telah didaftarkan. Orang-orang ini akan diidentifikasi dan mereka akan segera berada di balik jeruji besi,” Raina, yang berbasis di kota selatan Jammu, mengatakan kepada wartawan. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah