Mata-matai oposisi, India pun 'kerahkan' Pegasus buatan Zionis

0

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Mahkamah Agung India telah memerintahkan penyelidikan independen atas dugaan penggunaan spyware Pegasus oleh pemerintah ‘Orwellian’ (istilah yang ditujukan pada pemerintah yang represif), yang dibuat oleh perusahaan “Israel” NSO, untuk memantau para aktivis, politisi oposisi, dan wartawan.

Menyusul petisi dari target spyware yang dilaporkan, Ketua Mahkamah Agung N.V. Ramana memutuskan pada Rabu (27/10/2021) bahwa penyelidikan independen harus dilakukan terhadap substansi tuduhan yang ditujukan terhadap pemerintah.

Mengumumkan penyelidikan, Ketua Mahkamah Agung menyatakan bahwa penggunaan perangkat lunak Pegasus yang dilaporkan “menimbulkan kekhawatiran Orwellian”, memperingatkan pejabat pemerintah bahwa mereka tidak bisa mendapatkan “izin gratis” dengan meningkatkan “momok keamanan nasional.”

Pengadilan menerima petisi untuk penyelidikan independen setelah pemerintah menawarkan “tidak ada penolakan khusus” sebagai tanggapan atas saran bahwa pihaknya menargetkan orang-orang dengan teknologi NSO.

Dokumen yang bocor awal tahun ini menunjukkan bahwa India adalah salah satu dari 45 negara yang menjadikan puluhan ribu orang di seluruh dunia menjadi sasaran spyware Pegasus perusahaan “Israel”. Diyakini bahwa lebih dari seribu orang di India, termasuk aktivis, politisi oposisi, dan wartawan, menjadi korban pemantauan melalui penggunaan teknologi tersebut.

Di antara mereka yang diyakini telah diawasi adalah pemimpin oposisi senior Rahul Gandhi, kritikus pemerintah, dan bahkan mantan anggota pengadilan.

Pemerintah India, sejauh ini, gagal berkilah bahwa mereka menggunakan perangkat lunak Pegasus, dengan alasan bahwa mereka tidak dapat membahas masalah tersebut karena masalah keamanan nasional. Namun, pihaknya telah menawarkan untuk membentuk komite sendiri untuk menyelidiki laporan tersebut.

Pegasus bekerja dengan menargetkan perangkat komunikasi secara langsung, memberi mereka yang menggunakan produk akses ke pesan, foto, dan lokasi target mereka, memungkinkan mereka untuk memantaunya secara efektif. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya