Cina gunakan Tajikistan untuk waspadai gerak-gerik Taliban

0 482

DUSHANBE (Arrahmah.com) – Cina akan membangun pangkalan keamanan di Tajikistan dekat perbatasan Afghanistan, kata seorang pejabat Tajik pada Kamis (28/10/2021), dengan dalih “khawatir tentang kemampuan Taliban untuk menahan kelompok-kelompok ekstremis”.

Pangkalan itu menunjuk pada pendalaman kerja sama keamanan antara Tajikistan yang miskin dan Cina, yang juga dilaporkan mempertahankan pangkalan lain di tenggara negara bekas Soviet itu.

Seorang juru bicara parlemen mengatakan kepada AFP bahwa majelis rendah Tajikistan telah menyetujui rencana untuk membangun pangkalan di distrik Ishkashim di provinsi pegunungan Gorno-Badakhshan.

“Semua pembangunan dibiayai oleh pihak Cina. Setelah pembangunan, pangkalan itu akan diserahkan ke [polisi] Tajik,” kata juru bicara itu, yang tidak mau disebutkan namanya, kepada AFP melalui telepon.

Dia mengatakan Cina memberikan bantuan $8,5 juta untuk pangkalan itu.

Ditanya tentang laporan pangkalan itu, kementerian luar negeri Cina mengatakan kepada AFP bahwa “kami dapat memastikan bahwa Cina tidak memiliki pangkalan militer di Asia Tengah.”

Cina telah berupaya untuk membangun hubungan persahabatan dengan Taliban setelah pengambilalihan mereka di Afghanistan, tetapi telah meminta kelompok itu untuk menindak separatis Uyghur minoritas Muslim yang ingin menyusup ke wilayah perbatasannya di Xinjiang, di mana Beijing telah dikecam karena melakukan pelanggaran.

Pada bulan April, Human Rights Watch, bekerja sama dengan Klinik Hak Asasi Manusia & Resolusi Konflik Stanford Law School, menyoroti pelanggaran luas hak-hak Muslim di provinsi asal Uyghur, termasuk penyiksaan, kekerasan seksual, dan pemenjaraan sewenang-wenang.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Organisasi tersebut mengatakan minoritas Turki itu telah dijatuhi hukuman selama bertahun-tahun karena mengunduh buku dalam bahasa Uyghur atau mengirim pesan relijius kepada kerabat mereka.

Beberapa badan pemerintah di seluruh dunia, termasuk parlemen Kanada dan Departemen Luar Negeri AS, telah menyatakan tindakan Tiongkok di provinsi asal Uyghur sebagai genosida.

Sementara negara-negara Asia Tengah lainnya telah menjalin hubungan kerja dengan rezim baru Taliban di Afghanistan, Tajikistan telah mencerca kelompok itu dan menghindari pembicaraan langsung.

Pemimpin otoriter republik Tajikistan Emomali Rakhmon mengungkapkan kekhawatiran tentang apa yang disebutnya “kelompok teroris” yang ditempatkan di titik-titik di sepanjang perbatasannya yang lebih dari 1.300 kilometer dengan negara itu.

Kelompok yang dimaksud Rakhmon diyakini termasuk mantan dan warga negara Tajik saat ini di antara anggota Taliban.

Tajikistan, sebuah negara berpenduduk 9,5 juta, telah menerima bantuan keuangan dari Cina dan Amerika Serikat untuk membangun dan memperkuat pos perbatasannya dan menjadi tuan rumah pangkalan militer utama Rusia.

Cina juga dilaporkan memelihara fasilitas militer bersama dengan Tajikistan di Gorno-Badakhshan, yang berbatasan dengan Xinjiang.

Beijing tidak mengatakan apa-apa tentang pos terdepan yang dilaporkan, yang menurut International Crisis Group pada 2018 menunjuk pada “kehadiran keamanan yang tumbuh” di bekas Asia Tengah Soviet tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah