Ledakan tepi jalan, sejumlah tentara Mali jadi korban

0

BAMAKO (Arrahmah.com) – Tujuh tentara Mali dilaporkan tewas dalam serangan terpisah dalam kekerasan terbaru yang mempengaruhi negara bagian Sahel tersebut.

Sekitar pukul 11:20 GMT, pasukan pengawal disergap di dekat kota Mourdiah, 200 kilometer sebelah utara ibu kota Bamako. Serangan itu menyebabkan dua orang tewas dan tiga terluka, ungkap militer dalam pernyataan online yang diterbitkan pada Sabtu (30/10/2021).

Dua jam kemudian sebuah truk militer menghantam bom pinggir jalan di dekat Segou, sekitar 200 kilometer timur laut Bamako, menewaskan semua penumpang yang berjumlah lima orang, kata tentara.

“Pembersihan daerah di mana insiden itu terjadi menyebabkan penangkapan dua tersangka yang segera diserahkan ke gendarmerie,” lapor militer. Tidak ada kelompok yang dituduh bertanggung jawab atas kedua serangan tersebut.

Mali telah berjuang untuk menahan pemberontakan yang pertama kali meletus di utara pada tahun 2012, dan sejak itu telah merenggut ribuan nyawa personil militer dan sipil.

Meskipun kehadiran ribuan tentara Prancis dan PBB, konflik telah melanda Mali tengah dan menyebar ke negara tetangga Burkina Faso dan Niger.

Mali Tengah telah menjadi salah satu pusat konflik di seluruh Sahel, tempat pembunuhan etnis dan serangan terhadap pasukan pemerintah sering terjadi. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya