Pentagon: Kekuatan nuklir Cina berkembang pesat

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Cina memperluas kekuatan nuklirnya jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan para pejabat AS setahun yang lalu, menyoroti peningkatan kekuatan militer yang luas dan dipercepat yang dirancang untuk memungkinkan Beijing menyamai atau melampaui kekuatan global AS pada pertengahan abad, menurut laporan Pentagon yang dirilis Rabu (3/11/2021).

Jumlah hulu ledak nuklir Cina dapat meningkat menjadi 700 dalam waktu enam tahun, kata laporan itu, dan mungkin mencapai 1.000 pada tahun 2030. Laporan itu tidak mengatakan berapa banyak senjata yang dimiliki Ciina saat ini, tetapi setahun yang lalu Pentagon mengatakan jumlahnya berada “dibawah 200-an” dan kemungkinan akan berlipat ganda pada akhir dekade ini, lansir AP.

Amerika Serikat, sebagai perbandingan, memiliki 3.750 senjata nuklir dan tidak memiliki rencana untuk meningkatkannya.

Pemerintahan Biden sedang melakukan tinjauan komprehensif terhadap kebijakan nuklirnya.

Laporan tersebut tidak menyebutkan konflik terbuka dengan Cina tetapi cocok dengan narasi AS yang muncul tentang Tentara Pembebasan Rakyat, sebagaimana Cina menyebut militernya, bermaksud menantang Amerika Serikat di semua domain perang – udara, darat, laut, ruang angkasa dan dunia maya. Terhadap latar belakang itu, para pejabat pertahanan AS mengatakan bahwa mereka semakin waspada terhadap niat Cina sehubungan dengan status Taiwan.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Kemampuan dan konsep PLA yang berkembang terus memperkuat kemampuan (Cina) untuk ‘bertarung dan memenangkan perang’ melawan ‘musuh yang kuat’ -kemungkinan eufemisme untuk Amerika Serikat,” kata laporan itu, menambahkan bahwa itu membuat Cina lebih mampu memaksa Taiwan, pulau berpemerintahan sendiri yang diklaim Cina sebagai wilayahnya.

Laporan hari Rabu adalah pengingat terbaru bagi Kongres AS, yang sudah curiga dengan ambisi militer Beijing. Pemerintahan Biden diperkirakan akan mengambil langkah baru dengan menindaklanjuti pengumumannya pada bulan September tentang rencana untuk meningkatkan kehadiran militer AS di Australia, di samping keputusan kontroversial untuk membantu Australia memperoleh kapal selam bertenaga nuklir.

Modernisasi militer Cina terus terlihat dan kemajuan nuklirnya semakin menonjol.

Cina mungkin telah menetapkan apa yang dikenal sebagai triad nuklir – kombinasi rudal darat, laut, dan udara yang dimiliki Amerika Serikat dan Rusia selama beberapa dekade, kata laporan itu. Untuk kekuatan nuklir berbasis darat dan laut yang ada, Cina menambahkan rudal balistik yang diluncurkan dari udara.

Laporan Pentagon didasarkan pada informasi yang dikumpulkan hingga Desember 2020 dan karenanya tidak mencerminkan atau bahkan menyebutkan ekspresi keprihatinan Jenderal Mark Milley bulan lalu tentang uji coba senjata hipersonik Cina musim panas lalu yang menurutnya datang sebagai kejutan yang merepotkan. Laporan hari Rabu hanya merujuk pada fakta yang diketahui secara luas bahwa Cina telah menerjunkan rudal balistik jarak menengah DF-17, yang dilengkapi dengan kendaraan luncur hipersonik yang dirancang untuk menghindari pertahanan rudal Amerika.    (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel