Temuan baru Pentagon: Tak ada yang salah dalam serangan drone di Afghanistan

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Serangan udara AS yang menewaskan 10 warga sipil Afghanistan, termasuk tujuh anak-anak, pada bulan Agustus tidak disebabkan oleh kesalahan atau kelalaian pengendalian, Pentagon telah menemukan setelah “tinjauan independen”. Tidak ada tindakan disipliner yang direkomendasikan.

Salah sasaran tersebut adalah akibat gangguan komunikasi ketimbang kelalaian pengendali drone, Letnan Jenderal Angkatan Udara AS Sami Said mengulas, yang isinya disampaikan kepada Associated Press oleh seorang pejabat senior pertahanan. Dia mengklarifikasi bahwa kerusakan terjadi dalam proses mengidentifikasi dan mengkonfirmasi target pengeboman dan, Said menyimpulkan, hal itu terjadi meskipun “langkah-langkah bijak telah dikedepankan untuk mencegah kematian warga sipil.”

Namun, Said mengakui bahwa komunikasi yang lebih baik antara mereka yang terlibat dalam keputusan untuk menyerang dan “personel pendukung lainnya” mungkin telah menimbulkan kekhawatiran tentang pengeboman, bahkan jika mereka mungkin tidak mencegahnya.

Laporan Said ini tampaknya muncul untuk membebaskan Pentagon dari setiap dan semua tanggung jawab setelah meledakkan seorang relawan berusia 37 tahun dari sebuah LSM kemanusiaan Amerika yang sedang mengemudi dengan sembilan anggota keluarganya.

Laporan itu, yang tampaknya telah didukung oleh kepala Pentagon Lloyd Austin, juga menyerukan lebih banyak yang harus dilakukan untuk mencegah “bias konfirmasi”. Bias konfirmasi dalam kasus ini akan membuat tim penyerang untuk memilih data yang mendukung kecurigaan kolektif anggota tim bahwa penumpang mobil adalah teroris ISIS/ISIL.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Pemimpin Kepala Staf Gabungan, Mark Milley, berbangga selama beberapa hari setelah Pentagon menyebut serangan itu “legal” sampai diketahui bahwa pengemudi, Zemari Ahmadi, telah bekerja sebagai insinyur listrik untuk kelompok bantuan Nutrisi dan Pendidikan Internasional yang berbasis di AS selama lebih dari satu dekade. Pada saat kematiannya, dia membawa galon air ke kantornya di Kabul, kelompok tersebut telah mengkonfirmasi.

Saudara Ahmadi, Emal, yang berbicara dengan RT setelah tragedi itu, terkejut mengetahui saudaranya telah terbunuh dalam serangan rudal Hellfire tanpa “bukti konklusif” yang menunjukkan keterlibatan Ahmadi dalam kegiatan “teroris”. Dia sejak itu menuntut mereka yang bertanggung jawab atas serangan itu dibawa ke “keadilan menurut hukum Amerika”.

Investigasi awalnya diluncurkan pada bulan September, dengan Sekretaris Angkatan Udara Frank Kendall mengawasi penyelidikan Said atas penyelidikan CENTCOM sebelumnya mengenai serangan tersebut. Sekretaris pers Pentagon John Kirby mengakui bahwa tujuan peninjauan adalah untuk “membuat rekomendasi, daripada mengambil tindakan”. Tinjauan Said berpendapat bahwa serangan itu harus dipertimbangkan dalam konteks bahwa pasukan AS, yang tetap berada di medan perang di saat rekan-rekan mereka melarikan diri dari Afghanistan, dalam siaga tinggi dan dibanjiri informasi tentang kemungkinan ancaman. Minggu sebelumnya telah terjadi bom bunuh diri mematikan yang menewaskan lebih dari 150 orang, termasuk lebih dari selusin personel militer AS.

Bulan lalu, Pentagon mengumumkan akan memberikan “pembayaran belasungkawa” kepada keluarga Ahmadi, meskipun tidak ada jumlah yang diberikan secara terbuka. Keluarga itu juga ditawari bantuan Departemen Luar Negeri dalam merelokasi anggotanya yang tersisa ke AS. Tawaran itu disampaikan dalam pertemuan virtual antara bos Zemari Ahmadi di LSM tersebut, Dr. Steven Kwon, dan Wakil Menteri Pertahanan untuk Kebijakan Colin Kahl. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel