Iran blak-blakan soal pengayaan uranium mencapai 60%

0 119

TEHERAN (Arrahmah.com) – Iran telah meningkatkan persediaan uranium yang diperkaya 60% menjadi 25kg, media pemerintah telah mengungkapkan. Pengumuman itu datang tak lama setelah tanggal yang ditetapkan untuk dimulainya kembali pembicaraan nuklir antara Teheran dan kekuatan dunia lainnya.

Behrouz Kamalvandi, juru bicara Organisasi Energi Atom Iran, dikutip oleh media pemerintah pada Jumat (5/11/2021) mengatakan bahwa negeri Syiah itu sejauh ini “menghasilkan 25 kilogram uranium atau sebesar 60%”.

“Kecuali negara-negara dengan senjata nuklir, tidak ada negara lain yang mampu memproduksi sebanyak ini,” katanya.

Pengungkapan Kamalvandi datang hanya beberapa hari setelah negosiator nuklir utama Iran, Ali Bagheri Kani, mengungkapkan bahwa Teheran telah setuju untuk memulai kembali negosiasi di Wina pada 29 November, yang dikonfirmasi oleh layanan tindakan eksternal Uni Eropa tak lama setelahnya.

AS, Inggris, Prancis, dan Jerman mengeluarkan pernyataan bersama pada akhir Oktober di konferensi G20, yang mengungkapkan “keprihatinan yang mendalam dan berkembang” atas program atom Iran. Negara-negara tersebut juga mendesak Presiden Ebrahim Raisi untuk kembali “ke itikad baik untuk menyelesaikan negosiasi kami sebagai hal yang mendesak”.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Pembicaraan tentang menghidupkan kembali Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA) telah terhenti sejak Raisi menjabat pada Agustus. Kesepakatan itu awalnya ditandatangani pada 2015 antara Teheran, Beijing, Paris, Moskow, London, Washington, dan Berlin.

Namun, mantan Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik Amerika dari perjanjian itu pada 2018 dan menjatuhkan sanksi berat terhadap Teheran. Iran, sebagai tanggapan, mulai memperkaya uraniumnya di atas kemurnian 3,67% yang digariskan dalam JCPOA – tingkat yang dianggap cocok untuk sebagian besar energi nuklir sipil.

Presiden republik Islam saat itu, Hassan Rouhani, mengatakan pada bulan Juli bahwa Teheran memiliki kapasitas, jika dianggap perlu oleh otoritas Iran, untuk memperkaya uranium hingga 90% – yang dianggap sebagai patokan untuk produksi senjata nuklir. Iran, bagaimanapun, telah bersumpah tidak memiliki keinginan untuk membuat persenjataan atom.

Pemerintahan Presiden Joe Biden telah menunjukkan minat yang besar untuk menghidupkan kembali perjanjian itu, tetapi telah menolak tuntutan Iran agar sanksi dicabut sebagai prasyarat untuk kembali ke meja perundingan. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah