Penyiksaan terus terjadi, ujar pengungsi Suriah yang kembali ke rumah mereka

0

Tak lama setelah Denmark mulai memberi tahu para pengungsi Suriah bahwa beberapa wilayah Suriah sudah “aman” dan melucuti status perlindungan sementara mereka, penulis berbicara dengan seorang pengungsi berusia 31 tahun yang secara sukarela kembali ke Suriah dari Yordania pada Desember 2020. Namun dia mengatakan sebaliknya. Seseorang di pemerintahan Denmark seharusnya berbicara dengannya sebelum memberi Damaskus tagihan kesehatan.

Dia mengatakan bahwa dia telah kehilangan kakinya dalam serangan udara di Suriah sebelum dia melarikan diri ke Yordania untuk perawatan medis darurat pada tahun 2014. Ketika dia kembali ke kampung halamannya di Daraa, otoritas militer di sana menyuruhnya pergi ke Damaskus untuk mendapatkan pembebasan dari dinas militer, karena amputasinya. Dalam perjalanannya ke Damaskus, dia dihentikan di sebuah pos pemeriksaan dan menghilang ke dalam cengkeraman Intelijen Militer Suriah selama dua setengah bulan ke depan.

Petugas menyiksanya, menyetrum tunggul kakinya dan memaksanya untuk menyaksikan mereka menyiksa orang lain, yang terus menghantuinya. Hingga saat ini, dia tidak tahu mengapa dia ditahan. Sangat trauma, dia mengatakan bahwa dia hanya setuju untuk memberikan wawancara kepada Human Rights Watch untuk menunjukkan kepada orang lain seperti apa rezim Suriah sebenarnya bagi para pengungsi yang kembali.

Kisahnya merupakan simbol dari 65 laporan pengungsi yang dikumpulkan dan analisis sebagai peneliti Human Rights Watch untuk laporan baru tentang pengungsi Suriah yang kembali ke rumah.

Ada tanda-tanda yang meningkat dalam beberapa pekan terakhir bahwa pemerintah dan lembaga internasional siap untuk membalik halaman. Apa pun manfaat politik dan ekonomi yang menurut negara-negara lain dapat dihasilkan dari normalisasi hubungan dengan Damaskus, tidak mengherankan bahwa banyak – setelah menampung pengungsi Suriah selama satu dekade – akan menyambut lampu hijau untuk mulai memulangkan warga Suriah.

Namun, karena kisah-kisah pengungsi yang kembali dan mendapati diri mereka ditahan dan disiksa mungkin tidak menyenangkan bagi pemerintah yang ingin melanjutkan, mereka tidak boleh diabaikan.

Pengungsi yang kembali dari Libanon juga dianiaya. Seorang pengungsi berusia 32 tahun yang secara sukarela kembali bersama keluarganya dari Libanon ke rumah mereka di Homs, Suriah, dijemput oleh Badan Intelijen Politik Suriah sehari setelah ia tiba di rumah. Para agen menyiksanya, lalu menyerahkannya ke empat badan intelijen lain untuk lebih banyak pelecehan, dan kemudian membebaskannya empat bulan kemudian.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Dia memutuskan sendiri untuk kembali ke Suriah. Direktorat Keamanan Umum Libanon, badan yang bertanggung jawab atas masuk dan keluarnya orang asing, memfasilitasi pemulangan keluarganya, bahkan memproses izin keamanan Suriah. Karena dia telah diizinkan untuk kembali, dia berasumsi bahwa dia akan aman.

Dia menunjukkan bekas luka bakar yang dia katakan berasal dari sengatan listrik yang diberikan oleh penyiksanya pada hari-hari pertama setelah penangkapannya. Tidak ada yang memberitahunya apa yang terjadi atau mengapa dia dicari oleh Badan Keamanan Politik. Dia dipaksa untuk menandatangani dokumen yang menuduhnya melakukan “tindakan teroris.” Seperti banyak orang lain yang saya ajak bicara, dia menandatangani setiap dokumen yang diberikan kepadanya, berharap itu berarti mengakhiri penyiksaannya. Namun ternyata tidak.

Dia menyelundupkan dirinya dan keluarganya kembali ke Libanon begitu dia dibebaskan.

Siapa pun yang ingin melihat dapat melihat catatan penindasan brutal rezim Asad yang terus-menerus terhadap rakyatnya sendiri. Pemerintah yang menghasilkan 5 juta pengungsi adalah pemerintah yang sama yang melakukan pelanggaran HAM berat terhadap warganya sendiri bahkan sebelum pemberontakan dimulai. Ini adalah pemerintah yang sama yang melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan selama konflik – pemerintah yang masih ada sampai sekarang tanpa indikasi bahwa praktik-praktik kejamnya telah berhenti, dan tanpa pertanggungjawaban.

Berdasarkan bukti pelanggaran yang meluas dan berkelanjutan, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi terus mempertahankan bahwa Suriah tidak aman dan menyarankan semua negara tuan rumah pengungsi untuk tidak memaksa siapa pun untuk kembali.
Denmark harus mengindahkan seruan itu, serta resolusi parlemen Uni Eropa Maret 2021 yang mengingatkan negara-negara anggota bahwa Suriah tidak aman untuk pemulangan pengungsi. Tetapi bahkan lebih dari badan-badan PBB dan lembaga-lembaga Eropa, Denmark harus mengindahkan kata-kata pengungsi seperti yang diwawancarai, membatalkan keputusan untuk melucuti orang-orang dari Damaskus dan pedesaan Damaskus dari perlindungan sementara mereka, dan berkomitmen untuk menangguhkan pengembalian paksa warga Suriah sampai mereka benar-benar dapat kembali dengan selamat dan bermartabat. (haninmazaya/arrahmah.com)

*sumber: Zaman Alwasl

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel