Kenaikan harga gas di Suriah semakin mencekik rakyat

0

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Kekurangan gas butana di Suriah telah mencapai 5.000 ton per hari, kata Menteri Perdagangan Dalam Negeri dan Perlindungan Konsumen Suriah Amr Salem pada konferensi pers beberapa hari lalu.

Pernyataan itu muncul dua hari setelah rezim Suriah menggandakan harga gas butana di tengah kenaikan harga energi internasional – kenaikan kedua harga bahan-bahan penting di negara itu sejak Maret tahun ini, lansir Zaman Alwasl (5/11/2021).

Kenaikan itu memicu kemarahan warga Suriah di platform media sosial, dengan banyak yang mengecam upah rendah dan kesulitan ekonomi karena daya beli pound Suriah mencapai level terendah sejak 2019.

Tabung gas kebanyakan dijual melalui kartu pintar yang menentukan jumlah untuk setiap keluarga. Rezim Suriah mengatakan menjual silinder dengan harga 10.000 pound Suriah ($3,98 menurut nilai tukar resmi yang ditetapkan oleh rezim), jauh lebih rendah dari harga sebenarnya 30.000 pound Suriah. Namun, tindakan itu tidak mencegah pasar gelap untuk beraksi, menjual satu silinder seharga 100.000 pound Suriah, atau $27 yang dikonversi dengan nilai tukar pasar, mengeksploitasi permintaan yang tinggi di tengah kekurangan.

Salem mengaitkan kekurangan gas negara itu dengan faktor eksternal, mengacu pada sanksi AS dan Eropa yang dikenakan pada rezim Suriah, yang menghambat impor turunan minyak, termasuk gas. Dia mengatakan sanksi tersebut memiliki dampak negatif pada kehidupan warga Suriah.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Rezim Suriah telah mendukung produk-produk penting sejak 1950-an, sebuah strategi yang tampaknya sekarang menemui jalan buntu, tetapi Salem mengatakan tidak ada niat untuk mencabut dukungan, meskipun 500.000 warga Suriah dari kategori tertentu akan dikecualikan.

Sementara itu, pabrik gas Hayan, yang mulai beroperasi pada 2011 dan diledakkan oleh ISIS pada 2017, akan kembali beroperasi selama beberapa bulan ke depan setelah rekonstruksi, kata seorang sumber yang tidak ingin disebutkan namanya kepada CGTN. Pabrik tersebut merupakan salah satu infrastruktur ekonomi utama di Suriah. Ini menghasilkan 3 juta meter kubik gas dan sekitar 180 ton gas domestik pada tahun 2011.

Selama beberapa hari terakhir, rezim Suriah telah mengumumkan beberapa keputusan menaikkan harga listrik dan solar, yang tidak hanya berdampak pada sektor produksi tetapi juga warga Suriah yang menanggung biaya tinggi dengan nilai tukar yang tidak stabil.

Ekonomi Suriah telah menyusut lebih dari 60 persen sejak 2010, menurut Bank Dunia. (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel