Muslim Dilarang Shalat Jumat di Gurgaon India

0

 

NEW DELHI (Arrahmah.com) — Shalat Jumat yang biasa dilakukan di tempat umum di Gurgaon, sebuah kota satelit di pinggiran ibu kota India, urung diselenggarakan. Batalnya pelaksanaan shalat mingguan Umat Islam ini karena kelompok-kelompok Hindu radikal mendirikan tenda-tenda besar di tempat yang sama untuk acara keagamaan mereka.

Umat Islam tidak dapat protes karena beberapa hari sebelumnya pejabat di negara bagian Haryana, India utara, mencabut izin untuk shalat Jumat berjamaah di delapan dari 37 titik di Gurgaon.

“Izin untuk shalat di delapan tempat yang biasa diselenggarakan Jumatan telah dibatalkan,” kata polisi Gurgaon dalam sebuah pernyataan, lansir al Jazeera (2/11/2021).

Sebuah kelompok payung kelompok Hindu, yang disebut Sanyukt Hindu Sangharsh Samiti (Komite Perjuangan Bersama Hindu), mengeluarkan “ultimatum” kepada pihak berwenang, mengatakan bahwa mereka akan menghentikan shalat orang Islam jika pemerintah Gurgaon gagal melakukannya.

“Kami memberikan peringatan yang sopan. Kami tidak akan mengirimkan lebih banyak memorandum. Maka itu akan menjadi tanggung jawab pemerintah untuk menjaga perdamaian, bukan milik kita,” kata Mahavir Bhardwaj, presiden kelompok itu di negara bagian Haryana, dikutip dari surat kabar Indian Express.

“Kami siap bertempur, kami siap masuk penjara. Kami tidak akan lari jika kami ditembak, tetapi ini tidak akan ditoleransi.”

Dalam sebuah pernyataan pers yang dibagikan kepada Al Jazeera, sebuah kelompok bernama Komunitas Muslim Gurgaon mengatakan telah “memutuskan untuk tidak melaksanakan” shalat Jumat di lapangan di Sektor 12A “hanya untuk pekan ini” karena “kelompok penjaga” mengorganisir “Govardhan Puja (doa)” di tempat yang sama.

Anggota parlemen Asaduddin Owaisi mengatakan keputusan pemerintah Gurgaon untuk melarang shalat Jumat di beberapa tempat merupakan pelanggaran Pasal 25 konstitusi India yang menjamin kebebasan warga negara India untuk menganut, mempraktikkan, dan menyebarkan agama.

“Bagaimana mungkin mengamalkan agama atau melakukan shalat Jumat seminggu sekali selama 15 hingga 20 menit menyakiti orang lian?” katanya kepada Al Jazeera.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Ini adalah contoh yang jelas tentang betapa radikalnya mereka. Ini adalah contoh nyata dari kebencian mereka terhadap Muslim.”
Pekan lalu, Menteri Dalam Negeri India Amit Shah, saat meluncurkan kampanye pemilihan BJP di negara bagian utara Uttarakhand, mengatakan partai oposisi utama telah mempraktikkan “politik peredaan” dengan mengizinkan shalat Muslim di jalan

Pekan lalu, Menteri Dalam Negeri India Amit Shah, saat meluncurkan kampanye pemilihan BJP di negara bagian utara Uttarakhand, mengatakan partai oposisi utama telah mempraktikkan “politik peredaan” dengan mengizinkan shalat Muslim di jalan.

“Sebelumnya, ketika saya datang ke sini selama pemerintahan Kongres, beberapa orang mengatakan kepada saya bahwa pemerintah telah mengizinkan jalan raya untuk shalat Jumat. Kongres hanya melakukan peredaan dan tidak dapat melakukan pekerjaan kesejahteraan bagi rakyat Uttarakhand,” katanya.

Tapi warga Gurugram Shehzad Khan, anggota kelompok lokal yang disebut Muslim Ekta Manch (Forum Persatuan Muslim), mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka berdoa di tempat terbuka karena terpaksa

“Jumlah masjid di Gurgaon sangat terbatas. Makanya kita harus shalat di tempat terbuka,” ujarnya.

Khan mengatakan mayoritas komunitas Hindu di kota itu tidak menentang umat Islam yang shalat di tempat-tempat ini. “Hanya segelintir orang yang menciptakan ketidakharmonisan komunal.”

Pengacara Kulbhushan Bhardwaj, salah satu penyelenggara acara Jumat, ketika ditanya tentang ritual Hindu yang diadakan pada hari biasanya umat Islam berdoa, mengatakan: “Kami belajar ini dari Muslim.”

“Mereka [Muslim], alih-alih melakukan shalat di masjid mereka, berdoa di ruang terbuka tanpa peduli dengan hukum atau pemerintah,” katanya kepada Al Jazeera.

Acara Hindu tersebut dihadiri oleh beberapa politisi dan pendeta Hindu, termasuk Kapil Mishra, yang tergabung dalam

Acara tersebut dihadiri oleh sejumlah politisi dan pendeta Hindu, termasuk Kapil Mishra, tokoh Bharatiya Janata Party (BJP), yang menjadi penghasut bentrokan agama di New Delhi tahun lalu. (haoum/arrahmah.com)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel