Karena Miskin, Seorang Pria Menjual Diri Seharga Rp 700 Juta

0

 

NIGERIA (Arrahmah.com) — Seorang pria berusia 26 tahun di Nigeria, baru-baru ini ditangkap kepolisian setempat karena mencoba menjual dirinya kepada siapa saja yang mau membayar biaya sebesar 20 juta nara Nigeria atau setara dengan Rp 700 juta.

Dilansir dari The Will Nigeria (5/11/2021), Aliyu Na Idris pertama kali menjadi berita utama nasional pada akhir Oktober ketika ia terlihat berjalan-jalan di kota Karo dengan papan karton bertuliskan “pria ini dijual, 20.000.000 N.”

Saat itu, pria yang berprofesi sebagai penjahit ini mengatakan kepada wartawan bahwa ia pertama kali mencoba menjual dirinya di kota Kaduna, tetapi tidak dapat menemukan pembeli, sehingga ia pindah ke Karo.

Dia juga menjelaskan bahwa dia terpaksa menjual dirinya sendiri karena membutuhkan uang dan mengklaim bahwa dia berencana untuk memberikan sebagian besar uang kepada orang tuanya dan menyimpan sisanya untuk biaya sehari-hari.

“Keputusan saya untuk menjual diri karena kemiskinan. Saya berencana memberi orang tua saya 10 juta naira ketika saya akhirnya mendapatkan pembeli, membayar 5 juta naira sebagai pajak kepada pemerintah, memberikan 2 juta naira kepada siapa saja yang membantu saya mendapatkan pembeli, dan menyimpan sisanya untuk biaya harian,” kata Aliyu.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Tidak jelas apa yang sebenarnya diperlukan untuk menjual dirinya, tetapi pria itu mengatakan bahwa dia telah menemukan beberapa pihak yang tertarik, hanya saja mereka tidak menyetujui biaya 20 juta nara yang dimintanya.

Sayangnya, dia tidak dapat menjalankan rencananya, karena setelah berita tentang niatnya menjadi viral di media sosial, dia ditangkap oleh polisi Hisbah karena melanggar aturan Islam.

“Ya, kami menangkapnya pada hari Selasa. Apa yang dia lakukan dilarang dalam Islam, Anda tidak dapat mencoba menjual diri Anda sendiri apa pun kondisi atau situasi Anda,” Komandan Hisbah, Harun Ibn Sina, mengatakan kepada BBC.

Penangkapan Aliyu Na Idris memicu kemarahan online, dengan banyak orang menyerukan pembebasannya, mengklaim bahwa penangkapannya oleh polisi Islam tidak perlu dan bahwa beberapa konseling akan jauh lebih tepat.

Penjahit muda itu dibebaskan sehari setelah dia ditangkap dan mengatakan kepada wartawan setempat bahwa dia tidak dianiaya dengan cara apa pun oleh Hisbah, dan bahwa polisi Islam hanya mendakwahinya dan memberinya nasihat. (hanoum/arrahmah.com)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel