India jadi tuan rumah pembicaraan tentang Afghanistan, tanpa mengundang satupun perwakilan Taliban

0

NEW DELHI (Arrahmah.com) – India menjadi tuan rumah pejabat keamanan senior dari Rusia, Iran dan lima negara Asia Tengah untuk membahas situasi di Afghanistan, tetapi tidak ada perwakilan Afghanistan yang hadir.

Saingan utama India, Pakistan dan Cina juga menolak untuk menghadiri Dialog Keamanan Regional Delhi tentang Afghanistan yang diadakan pada Rabu (10/11/2021) setelah jatuhnya pemerintah yang didukung Amerika Serikat dan pengambilalihan negara oleh Taliban.

Penasihat Keamanan Nasional India Ajit Doval telah mengundang kepala keamanan dari Iran, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Rusia, Tajikistan, Turkmenistan, dan Uzbekistan untuk pembicaraan tersebut.

“Ini adalah waktu untuk konsultasi erat di antara kita,” kata Doval dalam sambutan pembukaan sebelum pertemuan. Dia mengatakan dia berharap musyawarah akan membantu rakyat Afghanistan dan meningkatkan keamanan kolektif di kawasan itu.

Kementerian Luar Negeri India (MEA) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pertemuan itu akan membahas “tantangan keamanan yang relevan dan mendukung rakyat Afghanistan dalam mempromosikan perdamaian, keamanan, dan stabilitas”.

Pejabat tinggi keamanan diperkirakan akan bertemu Perdana Menteri Narendra Modi pada Rabu (10/11). Dua edisi pertama pertemuan itu diselenggarakan oleh Iran pada 2018 dan 2019.

Sementara itu, penasihat Keamanan Nasional Pakistan Moeed Yusuf pekan lalu menyebut India sebagai “perusak” dan bukan “pembawa perdamaian” di Afghanistan.

Pejabat MEA India mengatakan penolakan Pakistan untuk menghadiri pertemuan itu “sangat disayangkan, tetapi tidak mengejutkan” dan “mencerminkan pola pikirnya yang memandang Afghanistan sebagai protektoratnya”.

Pertemuan itu menggarisbawahi upaya India untuk melindungi kepentingan strategisnya di Afghanistan di tengah meningkatnya pengaruh Pakistan di kawasan itu.

Saingan utama India dan Pakistan telah lama mencoba menggunakan pengaruh atas Afghanistan untuk memenuhi kepentingan keamanan mereka.

Para pemimpin India khawatir naiknya Taliban ke tampuk kekuasaan akan menguntungkan Pakistan dan menyulut pemberontakan yang telah lama membara di Kashmir yang dikelola India.

Menurut pakar keamanan India dan komentator politik Bharat Karnad, pertemuan di New Delhi adalah “cara untuk mengingatkan semua orang akan kepentingan India dan kepentingan India di Afghanistan”.

“Ini adalah cara India mengatakan kami juga memiliki kepentingan di Afghanistan dan membuat aspek itu jelas bagi dunia,” tutur Karnad kepada Al Jazeera.

Ketika ditanya mengapa tidak ada perwakilan dari Afghanistan yang diundang, dia berkata: “Masalahnya adalah jika anda mengundang perwakilan dari pemerintah Taliban di Kabul, maka pada dasarnya anda mengakui Taliban, dalam beberapa hal, mengakui bahwa pemerintahan seperti itu tidak diinginkan India pada saat ini.”

Hubungan New Delhi dengan Afghanistan berada dalam keadaan mati suri. Ia tidak memiliki kehadiran diplomatik yang tersisa di Kabul setelah mengevakuasi stafnya sebelum penarikan terakhir AS dari Afghanistan. Namun, mereka mengadakan pertemuan resmi pertamanya dengan perwakilan Taliban di Qatar pada 31 Agustus.

TCA Raghavan, mantan duta besar India untuk Afghanistan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pertemuan itu memungkinkan India “bekerja dengan negara-negara Asia Tengah di Afghanistan dan juga dengan Iran dan Rusia”.

“Secara keseluruhan, semakin banyak konsultasi regional dan upaya untuk membangun konsensus regional yang lebih kuat tentang Afghanistan, semakin baik,” katanya.

“Saya tidak melihatnya sebagai, khususnya, proyeksi India. Saya pikir ini adalah upaya tetangga Afghanistan untuk melihat apakah mereka dapat meningkatkan kesamaan yang ada.”

Sebelum Taliban merebut Kabul, India memberi pasukan keamanan Afghanistan pelatihan operasional dan peralatan militer, meskipun tidak memiliki pasukan di lapangan. Itu juga merupakan penyedia bantuan pembangunan terbesar di kawasan itu ke Afghanistan. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel