Enam Belas Staf PBB Beretnis Tigrayan Ditahan Ethiopia

0

 

ADDIS ABABA (Arrahmah.com) — Sedikitnya 16 staf dan tanggungan PBB telah ditahan di ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, kata juru bicara PBB pada Selasa (9/11/2021), di tengah laporan penangkapan yang meluas terhadap etnis Tigrayan.

“Kami, tentu saja, secara aktif bekerja dengan pemerintah Ethiopia untuk mengamankan pembebasan mereka segera,” kata juru bicara PBB Stephane Dujarric kepada wartawan di New York.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (10/11), ia menolak menjawab pertanyaan tentang etnis mereka yang ditahan, dengan mengatakan: “Ini adalah anggota staf PBB, mereka orang Ethiopia …, dan kami ingin mereka dibebaskan, etnis apa pun yang tercantum di kartu identitas mereka.”

Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia yang ditunjuk negara mengatakan pada hari Ahad bahwa mereka telah menerima banyak laporan penangkapan Tigrayans di ibu kota, termasuk orang tua dan ibu dengan anak-anak.

Daniel Bekele, kepala komisi, mengatakan kepada Reuters pada hari Selasa bahwa mereka sedang memantau “penangkapan ratusan orang Tigrayan di Addis Ababa”.

Polisi membantah melakukan penangkapan bermotif etnis, dengan mengatakan mereka hanya menargetkan pendukung pemberontak pasukan Tigrayan yang melawan pemerintah pusat.

Fasika Fanta, juru bicara polisi Addis Ababa, dan juru bicara pemerintah Legesse Tulu mengatakan kepada Reuters bahwa mereka tidak memiliki informasi tentang penangkapan staf PBB.

“Mereka yang ditahan adalah warga Ethiopia yang melanggar hukum,” kata Legesse.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan Washington menemukan laporan penangkapan anggota staf PBB “mengkhawatirkan”, menambahkan bahwa pelecehan dan penahanan atas dasar etnis sama sekali tidak dapat diterima.

“Laporan memang cenderung menyarankan penangkapan berdasarkan etnis dan itu adalah sesuatu yang jika dikonfirmasi, kami akan mengutuk keras. Jadi apa pun yang bisa kami lakukan untuk mengamankan pembebasan orang-orang ini, kami akan siap melakukannya,” juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Harga mengatakan kepada wartawan.

Konflik selama setahun di Ethiopia utara antara pemerintah dan pasukan Tigrayan yang setia kepada Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir setelah dia mendorong TPLF ke selatan. Pasukan Tigrayan dan sekutu mereka mengancam akan berbaris di ibu kota. (hanoum/arrahmah.com)

 

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah