Ethiopia menahan 70 supir truk pembawa bantuan kemanusiaan

0

ADDIS ABABA (Arrahmah.com) – Pihak berwenang Ethiopia telah menangkap dan menahan sekitar 70 pengemudi truk pemberi bantuan yang dikontrak oleh PBB dan kelompok lain dalam seminggu terakhir, kata PBB pada Rabu (10/11/2021), dimulai ketika pemerintah mengumumkan keadaan darurat di tengah perang yang meningkat di negara itu dan kelaparan yang meningkat.

Ini adalah tamparan terbaru pemerintah terhadap badan dunia itu setelah pengusiran baru-baru ini terhadap tujuh staf PBB dan penahanan setidaknya 16 karyawan lokal ketika ketegangan berlanjut atas apa yang disebut PBB sebagai “blokade kemanusiaan de facto” di wilayah Tigray di Ethiopia, lansir AP.

Pernyataan Rabu mengatakan PBB sedang mencari alasan untuk penangkapan pengemudi yang terjadi mulai 3 November di kota Semera, pintu gerbang konvoi bantuan yang berjuang untuk mencapai Tigray. Juru bicara pemerintah Legese Tulu tidak menanggapi pertanyaan.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Pada Selasa, PBB mengatakan 16 karyawan lokal telah ditahan dalam beberapa hari terakhir di ibu kota Ethiopia, Addis Ababa. Semuanya adalah etnis Tigray, yang menurut saksi mata telah disapu oleh ribuan orang sejak keadaan darurat diumumkan sebagai tanggapan atas laporan bahwa pasukan Tigray yang telah memerangi pasukan Ethiopia mendekati ibu kota.

Juru bicara pemerintah Legesse mengatakan kepada The Associated Press bahwa 16 staf PBB ditahan karena “partisipasi dalam teror” yang tidak terkait dengan pekerjaan mereka, tanpa rincian. Pemerintah mengatakan menahan orang-orang yang dicurigai mendukung pasukan Tigray.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric pada Rabu mengatakan setidaknya sembilan staf saat ini ditahan, dan PBB belum menerima “penjelasan resmi” untuk penahanan tersebut.

Pernyataan PBB yang baru mengatakan lusinan pengemudi yang ditahan berasal dari “etnis yang berbeda,” tetapi mereka termasuk orang Tigrayan.

Penangkapan tersebut merupakan tantangan lebih lanjut bagi upaya pengiriman bantuan kemanusiaan kepada jutaan orang di Tigray, yang belum menerima pasokan bantuan yang sangat dibutuhkan termasuk makanan, obat-obatan dan bahan bakar sejak militer Ethiopia mulai menyerang ibu kota Tigray dengan serangan udara pada 18 Oktober. Bahkan sebelum itu, hanya 15% dari truk sarat pasokan yang dibutuhkan telah memasuki Tigray sejak pertengahan Juli, kata PBB.

Beberapa penahanan pegawai PBB terjadi bahkan ketika kepala kemanusiaan PBB Martin Griffiths berada di Ethiopia bertemu Perdana Menteri Abiy Ahmed dan pejabat lainnya untuk mendesak agar lebih banyak akses. PBB menyebut pembicaraan itu “konstruktif.”

“Diperkirakan 80 persen obat-obatan esensial tidak lagi tersedia” di wilayah tersebut, kata badan kemanusiaan PBB pekan lalu. Pemerintah Ethiopia mewaspadai bahwa bantuan yang ditujukan untuk warga sipil dapat dialihkan untuk mendukung pasukan Tigray, dan menuduh kelompok-kelompok kemanusiaan mempersenjatai para pejuang dan secara salah menggelembungkan skala krisis, tanpa memberikan bukti.

Griffiths dalam sebuah pernyataan minggu ini mengatakan para wanita yang dia temui saat mengunjungi Tigray “sangat fokus pada kelangsungan hidup sehari-hari.”

Perang di negara terpadat kedua di Afrika itu telah menewaskan ribuan orang dan membuat jutaan orang mengungsi. Sekarang pasukan Tigray yang mendominasi pemerintah nasional selama 27 tahun sebelum pertikaian politik dengan Abiy, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2019, mendekati ibu kota Ethiopia.

Upaya diplomatik mendesak oleh Uni Afrika dan Amerika Serikat untuk gencatan senjata segera dan pembicaraan melaporkan peluang kecil minggu ini, tetapi juru bicara pasukan Tigray Getachew Reda dalam tweet pada Rabu menegaskan bahwa “sebagian besar ‘prakarsa perdamaian’ terutama tentang menyelamatkan (Perdana Menteri Ethiopia). Upaya yang gagal untuk mengatasi kondisi kita dan kecenderungan untuk mencampuradukkan masalah kemanusiaan dengan masalah politik pasti akan gagal!”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah