Menlu Afghanistan: Taliban telah membentuk pemerintahan inklusif di Afghanistan

0

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Seorang pejabat tinggi Taliban pada Jumat (12/11/2021) menolak gagasan untuk mengintegrasikan para pemimpin oposisi dalam pemerintahan sementara Afghanistan, menekankan bahwa tidak ada negara yang memiliki wewenang untuk memaksa mereka menerima perwakilan mantan pemerintah ke dalam sistem pemerintahan.

Penjabat Menteri Luar Negeri Afghanistan Amir Khan Muttaqi membuat pernyataan tersebut di sebuah program yang diselenggarakan oleh think tank Pakistan yang berbasis di Islamabad, Institute of Strategic Studies Islamabad, di mana dia menjadi pembicara tamu.

Taliban telah membentuk pemerintahan inklusif yang mencakup perwakilan dari semua kelompok etnis di seluruh negeri, katanya, mengacu pada tuntutan negara yang berbeda untuk kelompok etnis yang berbeda untuk dimasukkan dalam pemerintahan.

“Kami memiliki Tajik, Baloch, Turkmenistan, Nuristanis, Uzbekistan, dan sejumlah kelompok etnis lainnya,” tambahnya.

“Jika yang dimaksud dengan inklusivitas adalah partisipasi komunitas etnis yang beragam di Afghanistan dan orang-orang dari berbagai daerah di negara ini, maka kabinet dan pemerintah kita saat ini memenuhi kriteria itu,” tegasnya.

Jika pemerintahan mantan Presiden Ashraf Ghani dianggap inklusif, maka semua orang yang bekerja di pemerintahan sebelumnya tetap berada dalam sistem pemerintahan saat ini, ujarnya.

“Dan jika dengan inklusivitas yang mereka maksud adalah tokoh-tokoh oposisi politik memiliki kursi di kabinet dan posisi kekuasaan tinggi lainnya, maka tolong tunjukkan kepada kami contoh pemerintahan seperti itu di mana tokoh-tokoh oposisi juga menduduki posisi kekuasaan,” tanyanya, seraya menambahkan, “Kami tidak pernah meminta Biden (Presiden AS) untuk memberikan kursi kepada Trump (mantan Presiden AS) dan anggota kabinetnya, jadi mengapa mereka meminta kami?”

Muttaqi juga berbicara tentang keamanan negara, mengatakan bahwa ketika pasukan AS dan NATO gagal membawa perdamaian ke Afghanistan meskipun menghabiskan miliaran dolar, Taliban melakukannya dengan sumber daya yang terbatas, tetapi “mereka masih tidak tahu apa lagi yang mereka inginkan dari kami.”

Dia mengundang komunitas internasional untuk terlibat dengan mereka dan mendiskusikan reformasi yang mereka inginkan di negara ini.

“Kami mengusulkan agar kami bekerja ke arah itu melalui kerja sama daripada tekanan, karena teknik tekanan telah gagal memberikan hasil selama 20 tahun terakhir dan masih digunakan, menyiratkan bahwa pelajaran belum dipetik,” komentar penjabat diplomat Afghanistan itu.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Menanggapi pertanyaan tentang pelanggaran hak asasi manusia di Afghanistan, Muttaqi mengungkapkan bahwa AS dan mantan sekutunya di negara itu telah memenjarakan dan membunuh ribuan orang yang tidak bersalah namun tidak ada satupun yang menyebut mereka melanggar hak asasi manusia.

“Ketika penjara-penjara Afghanistan dipadati 35.000 orang. Pasar desa secara rutin digerebek, dan dusun-dusun dibombardir setiap hari. Itu tidak dianggap sebagai pelanggaran hak asasi manusia. Namun, sekarang, ketika tidak ada satu pun oposisi politik di penjara-penjara Afghanistan , mereka mengklaim bahwa hak asasi manusia dilanggar,” bantahnya.

Penjabat menteri luar negeri Afghanistan juga menyatakan keprihatinan atas langkah Washington untuk membekukan dana Afghanistan, dan dengan sinis menyatakan bahwa AS telah memaksa jutaan warga Afghanistan jatuh ke dalam krisis kemanusiaan, namun tidak ada yang menganggapnya sebagai pelanggaran hak asasi manusia.

Muttaqi, yang tiba di Pakistan dengan tim tingkat tinggi menteri pada Rabu (10/11), bertemu dengan Menteri Luar Negeri Shah Mahmood Qureshi dan anggota kabinet lainnya yang bertanggung jawab untuk perdagangan, keuangan, dan penerbangan.

Muttaqi dijadwalkan bertemu dengan Perdana Menteri Imran Khan pada Jumat (12/11) malam.

Dia mengatakan pemerintah telah membuka kembali 100% rumah sakit dan pusat kesehatan dalam dua bulan terakhir, serta 75% lembaga pendidikan.

“Kami meminta masyarakat internasional untuk membantu kami membayar gaji guru, tetapi sejauh ini mereka mengabaikan permintaan kami, alih-alih meminta untuk membuka sekolah,” katanya seraya menambahkan dari mana mereka mengelola semua lembaga ini sejak AS memilih untuk menghentikan dana mereka.

Dia menambahkan bahwa negara-negara barat juga telah menghentikan bantuan ke semua rumah sakit dan pusat kesehatan negara itu.

“Meskipun kesulitan ekonomi, kami sudah mulai membayar gaji kepada 500.000 pegawai negeri sipil yang bekerja untuk pemerintah sebelumnya tetapi tidak dibayar, dan mereka semua telah kembali ke tugasnya,” katanya.

Pemerintahnya belum memecat seorang wanita lajang dan telah mengundang mereka semua kembali bekerja, katanya. (rafa/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel