Ratusan pasukan bayaran Haftar akan tinggalkan Libya

0 494

PARIS (Arrahmah.com) – Loyalis Khalifa Haftar pada Kamis (11/11/2021) mengatakan 300 tentara bayaran asing yang bertempur di pihak mereka akan meninggalkan negara itu, atas permintaan Prancis, yang akan menjadi tuan rumah konferensi tentang Libya.

Pengumuman itu, yang tidak memberikan batas waktu untuk keluarnya mereka, datang pada malam konferensi internasional di Paris yang bertujuan untuk memastikan Libya tetap pada rencana untuk mengadakan pemilihan pada bulan Desember, dalam upaya untuk memulihkan stabilitas di negara Afrika Utara.

PBB memperkirakan bahwa 20.000 tentara bayaran dan pejuang asing dikerahkan di Libya, termasuk dari perusahaan keamanan swasta Rusia Wagner, serta dari Chad, Sudan dan Suriah.

Haftar, yang dituduh oleh para kritikus ingin mendirikan kediktatoran militer di Libya, didukung oleh Uni Emirat Arab, Mesir, Rusia, dan Prancis, sementara Turki memberikan bantuan militer kepada pemerintahan Tripoli yang didukung internasional.

“Kelompok pertama yang terdiri dari 300 tentara bayaran dan pejuang asing akan dipulangkan atas permintaan Prancis”, kata perwakilan pasukan Haftar yang berbasis di timur dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir AFP.

Dikatakan keputusan itu diambil oleh komando militer Tentara Nasional Libya bentukan Haftar, dan penarikan pejuang asing akan dikoordinasikan dengan misi PBB di Libya dan negara asal para pejuang.

Kebangsaan para pejuang tidak disebutkan.

Pernyataan itu, yang salinannya diterima oleh AFP, dirilis oleh delegasi pro-Haftar untuk komisi militer 5+5 yang terdiri dari kamp-kamp saingan dalam konflik Libya.

Komisi tersebut ditugaskan untuk melaksanakan gencatan senjata yang ditengahi oleh PBB pada Oktober tahun lalu antara kubu timur dan barat yang saling bersaing.

Gerakan ‘sepihak’

Sebuah laporan PBB yang dirilis pada bulan Oktober mengungkapkan bahwa semua pihak di Libya, “termasuk negara ketiga, pejuang asing dan tentara bayaran, telah melanggar hukum humaniter internasional, dan beberapa juga telah melakukan kejahatan perang”.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Libya telah berjuang untuk bergerak melewati kekerasan yang telah menghancurkan negara kaya minyak itu sejak pemberontakan yang didukung NATO pada 2011 menggulingkan dan membunuh diktator Muammar Khaddafi.

Gencatan senjata Oktober 2020 mengakhiri pertempuran sengit selama setahun yang dipicu oleh upaya Haftar untuk merebut ibu kota Tripoli.

Ini juga menyebabkan pemerintah persatuan yang rapuh mulai menjabat pada bulan Maret, dengan mandat untuk membawa negara itu ke pemilihan.

Bagian dari peta jalan yang disetujui yang didukung oleh PBB adalah untuk mengadakan pemilihan presiden dan legislatif pada bulan Desember.

Pada Senin, Libya membuka pendaftaran untuk kandidat dalam pemilihan, dengan pemilihan presiden berlangsung pada bulan Desember dan pemilihan legislatif pada bulan Januari.

Dalam pernyataan hari Kamis, faksi Haftar mengatakan penarikan 300 tentara bayaran dan pejuang asing akan menjadi isyarat “sepihak”, menambahkan bahwa mereka tidak mengharapkan imbalan apa pun dari pemerintah di Tripoli.

Tetapi meskipun satu tahun relatif damai sejak gencatan senjata Oktober 2020, proses transisi yang dipimpin PBB telah dibayangi oleh perselisihan tentang dasar hukum untuk pemilihan yang akan datang dan apakah berbagai faksi akan mengakui hasil jajak pendapat.

Konferensi Paris yang akan diselenggarakan Jumat oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron akan dihadiri oleh para pemain kunci, termasuk Wakil Presiden AS Kamala Harris dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov.

“Pemilu sudah dekat, tapi ada ‘spoiler’ yang mencoba menggagalkan prosesnya,” klaim seorang pejabat kepresidenan Prancis menjelang pertemuan.

Macron juga ingin konferensi itu mendukung rencana kepergian semua pasukan asing dan tentara bayaran, tambah pejabat kepresidenan Prancis. (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah