Turki siap bantu memperbaiki hubungan Libanon dengan negara Teluk

0

ANKARA (Arrahmah.com) – Menteri luar negeri Turki mengatakan Selasa (16/11/2021) bahwa negaranya siap menawarkan dukungan apa pun yang dapat membantu memperbaiki hubungan antara Libanon dan negara-negara Teluk Arab, yang terlibat dalam keretakan diplomatik yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pertengkaran dengan Arab Saudi dan negara-negara Teluk Arab lainnya terurai akhir bulan lalu dan telah mengancam akan mengacaukan pemerintah Libanon yang baru dan meningkatkan kemerosotan ekonomi negara itu. Itu meletus karena komentar seorang menteri Kabinet Libanon atas perang di Yaman yang membuat marah Arab Saudi.

Selama kunjungan ke Beirut, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mendesak dukungan bagi pemerintah Libanon untuk memastikan stabilitas negara kecil itu dan pemilihan umum yang dijadwalkan untuk musim semi mendatang berlangsung tepat waktu.

“Kami telah menyatakan kesedihan kami atas krisis baru-baru ini antara Libanon dan Teluk. Kami menerima informasi mengenai perkembangan terakhir menuju penyelesaiannya. Dan jika ada sesuatu yang dapat dilakukan untuk menyelesaikan masalah ini sesegera mungkin, kami siap untuk melaksanakannya,” kata Cavusoglu kepada wartawan setelah bertemu dengan rekannya dari Libanon, Abdallah Bouhabib, seperti dilaporkan AP.

Cavusoglu mengatakan dia berharap krisis diselesaikan melalui saling menghormati dan cara diplomatik, meskipun tidak segera jelas bagaimana Turki dapat membantu menyelesaikannya. Sekutu Arab Saudi lainnya, termasuk Prancis dan Amerika Serikat, telah mendesak agar negara-negara Teluk Arab tidak mengisolasi Libanon.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Para pejabat Saudi mengatakan krisis itu berakar pada meningkatnya pengaruh kelompok militan Syiah “Hizbullah” yang didukung Iran dalam urusan politik Libanon. Arab Saudi telah memimpin koalisi militer memerangi pemberontak Syiah Houtsi yang didukung Iran dalam perang Yaman.

Cavusoglu tiba ke Libanon Senin malam dari Iran. Dia juga bertemu Selasa dengan Presiden Libanon Michel Aoun, Ketua Parlemen Nabih Berri dan Perdana Menteri Najib Mikati.

Menteri Informasi Libanon George Kordahi menggambarkan perang di Yaman sebagai “tidak masuk akal” dan “agresi” oleh Arab Saudi. Komentar, ditayangkan pada akhir Oktober, direkam pada bulan Agustus, sebelum pengangkatannya sebagai menteri. Libanon mengatakan pernyataan itu tidak mewakili pandangan resmi pemerintah.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Kuwait telah menarik duta besar mereka dari Libanon sebagai protes atas komentar tersebut. Arab Saudi juga melarang impor Libanon. Pertengkaran itu menempatkan ratusan juta dolar dalam perdagangan dan bantuan dari negara-negara kaya minyak dalam bahaya pada saat dibutuhkan Libanon.

Cavusoglu mengatakan dia juga telah berdiskusi dengan pejabat Lebanon bagaimana memastikan kembalinya pengungsi Suriah secara sukarela. Turki dan Lebanon adalah dua negara dengan populasi pengungsi Suriah terbesar di kawasan itu. Turki menampung lebih dari 3,6 juta pengungsi Suriah sementara di Lebanon, yang berpenduduk 6 juta jiwa, terdapat lebih dari 1 juta pengungsi Suriah.

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel