PBB seru Houtsi bebaskan staf yang ditawan

0

SANA’A (Arrahmah.com) – PBB telah mendesak kelompok teroris Syiah Houtsi Yaman untuk membebaskan dua anggota stafnya yang ditahan awal bulan ini di ibu kota Sana’a, yang berada di bawah kendali pemerintah de-facto yang dipimpin Houtsi.

Juru Bicara PBB, Stephane Dujarric, mengatakan kepada wartawan bahwa “staf PBB tidak boleh ditahan secara sewenang-wenang”.

“Sekretaris Jenderal sangat prihatin dengan penangkapan dan penahanan dua anggota staf PBB di Sana’a oleh Houthi awal bulan ini.”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Kami menyerukan pembebasan segera mereka,” tambahnya.

Keduanya adalah karyawan lokal Yaman; satu bekerja di bidang hak asasi manusia dan yang lainnya untuk UNESCO dan masing-masing ditahan pada tanggal 5 November dan 2 November. Dujarric mengatakan para pejabat PBB, sejauh ini, tidak dapat menghubungi orang-orang itu, juga staf tidak dapat menghubungi keluarga mereka, lansir MEMO (18/11/2021).

AS juga telah meminta Houtsi untuk membebaskan sejumlah staf Yaman yang bekerja di kedutaan AS yang sekarang ditutup di Sana’a, setelah kompleks itu dikuasai oleh pasukan Houtsi.

Pekan lalu, juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengungkapkan bahwa “mayoritas” anggota staf telah dibebaskan dan bahwa Washington terlibat dalam upaya diplomatik “tanpa henti” untuk mengamankan pembebasan staf keamanan yang masih ditahan.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh anggota parlemen AS dalam menanggapi pelanggaran kedutaan juga mengatakan, “Houtsi telah lama menyatakan keinginan untuk mengambil peran yang lebih besar dalam pemerintahan Yaman, tetapi dengan pemerintahan datang tanggung jawab dan kebutuhan untuk menegakkan prinsip-prinsip dasar hak asasi manusia.dan hukum internasional.”

“Melanggar wilayah kedaulatan kedutaan asing dan mengancam serta menahan stafnya dengan jelas menunjukkan bahwa Houtsi tidak tertarik pada perdamaian, atau membuat perubahan yang diperlukan untuk menjadi anggota sah masyarakat internasional.”

“Houtsi harus segera membebaskan semua staf AS dan PBB, dan menangguhkan kampanye pelecehan mereka. Gagal melakukannya tidak dapat diterima dan akan memiliki konsekuensi,” demikian peringatannya.

Tim Lenderking, utusan khusus AS untuk Yaman yang saat ini berada di Teluk untuk membahas masalah keamanan regional atas Iran yang mendukung Houtsi, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Selasa bahwa ia akan membicarakan situasi tersebut dengan pemerintah de-facto.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah