SNHR: 30.000 anak Suriah tewas, ada yang disiksa sampai mati oleh rezim Asad

0

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Hampir 30.000 anak telah tewas di Suriah sejak awal revolusi dan konflik Suriah pada tahun 2011, dengan 181 disiksa sampai mati dan 5.036 masih ditahan dan dihilangkan secara paksa, Jaringan Hak Asasi Manusia Suriah (SNHR) mengungkapkan.

Dalam laporan tahunan kesepuluh tentang pelanggaran terhadap anak-anak di Suriah, yang dirilis Ahad (21/11/2021) pada Hari Anak Internasional, terungkap bahwa sebagian besar dari semua pembunuhan, penyiksaan, dan penghilangan anak-anak di negara itu telah dilakukan oleh rezim Suriah pimpinan Bashar Asad selama dekade terakhir.

Dari 29.661 anak yang terbunuh, laporan tersebut menyatakan bahwa “22.930 [berada] di tangan pasukan rezim Suriah, 2.032 oleh pasukan Rusia, dan sisanya oleh kelompok bersenjata.” Itu membuat Damaskus bertanggung jawab atas 78 persen pembunuhan di luar hukum terhadap anak-anak di Suriah, dengan 2013 dilaporkan menjadi tahun terburuk, lansir Zaman Alwasl.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Dari 181 anak yang disiksa sampai mati di negara itu, 174 dari kematian itu berada di jaringan pusat penahanan yang dijalankan oleh rezim Suriah. Jumlah itu merupakan bagian dari jumlah keseluruhan setidaknya 14.400 orang yang disiksa sampai mati selama konflik.

Adapun 5.036 anak masih ditahan atau hilang, 3.649 berada di tangan rezim, 667 berada di tangan milisi Kurdi Pasukan Demokrat Suriah (SDF), dan sisanya di tangan berbagai kelompok oposisi bersenjata.

Laporan-laporan tentang jumlah anak-anak yang terbunuh menandai jumlah yang jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan sebelumnya pada bulan Maret tahun ini, ketika UNICEF menegaskan bahwa sekitar 12.000 tewas atau terluka sejauh ini selama perang yang berlangsung lebih dari satu dekade.

“Situasi dan kondisi mengerikan ini dapat berlanjut karena konflik yang terus berlanjut ini –keberadaan kediktatoran yang berkuasa, dan kegagalan masyarakat internasional untuk menemukan solusi politik sejak 2012– tidak berubah, menunjukkan bahwa generasi baru anak-anak Suriah menghadapi nasib kelam yang serupa,” Fadel Abdul Ghany, direktur eksekutif SNHR, menekankan.

YPG juga memaksa anak-anak wajib militer, dan praktik itu juga dilakukan oleh rezim, kata laporan itu. Menunjukkan bahwa pasukan rezim Suriah secara teratur mewajibkan anak-anak, dan ini telah berlangsung sejak hari-hari awal konflik.

“Belum ada investigasi atau pertanggungjawaban untuk setiap kasus perekrutan anak.”

Selain itu, pengeboman rezim juga menyebabkan kehancuran total atau sebagian dari sedikitnya 1.197 sekolah dan 29 taman kanak-kanak, yang sebagian besar tidak berfungsi. Laporan mencatat “penggunaan sekolah sebagai pangkalan militer oleh rezim Suriah dan sekutunya.”

Selama bertahun-tahun, rezim Asad telah mengabaikan kebutuhan dan keselamatan rakyat Suriah, hanya mengincar keuntungan lebih lanjut dari wilayah dan menghancurkan oposisi. Dengan tujuan ini, rezim selama bertahun-tahun membom fasilitas sipil seperti sekolah, rumah sakit dan daerah pemukiman, menyebabkan perpindahan hampir setengah dari penduduk negara itu.

Situasi ini terutama mengkhawatirkan di benteng oposisi terakhir, Idlib, salah satu target utama rezim Asad.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah