Australia masukkan "Hizbullah" dalam daftar organisasi teroris

0

SYDNEY (Arrahmah.com) – Australia pada Rabu (23/11/2021) mendaftarkan “Hizbullah” sebagai organisasi teroris, memperluas larangan yang ada pada unit-unit bersenjata ke seluruh gerakan, yang memiliki kekuatan besar atas Libanon.

Menteri Dalam Negeri Karen Andrews mengatakan bahwa kelompok Syiah yang didukung Iran “terus mengancam serangan teroris dan memberikan dukungan kepada organisasi teroris” dan menimbulkan ancaman nyata dan kredibel bagi Australia, lansir AFP.

“Hizbullah” telah mengklaim bertanggung jawab atas beberapa serangan roket ke “Israel” dan merupakan satu-satunya pihak yang sampai saat ini menolak untuk melucuti senjatanya sejak perang yang menghancurkan negara itu berakhir pada tahun 1990.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Beberapa negara telah berusaha untuk membedakan antara faksi politik dan militan “Hizbullah”, khawatir larangan total dapat mengganggu stabilitas Lbanon dan menghambat kontak dengan pihak berwenang.

Australia sejak 2003 melarang apa yang disebut Organisasi Keamanan Eksternal “Hizbullah”.

Mulai sekarang keanggotaan seluruh organisasi atau menyediakan dana untuk mereka sekarang akan dilarang di Australia, yang memiliki komunitas Libanon yang besar.

Matthew Levitt, mantan pejabat pendanaan kontra-terorisme AS, mengatakan kepada AFP bahwa langkah itu “sudah lama tertunda.”

Pada bulan Juni, ia bersaksi kepada parlemen Australia bahwa penunjukan sebelumnya “tidak cukup” menambahkan bahwa “Hizbullah terstruktur dan beroperasi sebagai organisasi tunggal.”

“Dalam beberapa tahun terakhir daftar rencana teroris “Hizbullah” dan skema keuangan gelap telah melibatkan warga negara Australia dan/atau kegiatan di tanah Australia,” katanya.

Tidak ada alasan yang diberikan untuk waktu keputusan Canberra, yang datang ketika Libanon terhuyung-huyung dari krisis politik dan ekonomi yang meningkat.

Hampir 80 persen penduduk Libanon diperkirakan hidup di bawah garis kemiskinan. Pemilihan diharapkan berlangsung pada Maret 2022 dan ada kemarahan publik yang meningkat tentang nepotisme dan korupsi di antara kelas penguasa Libanon.

Kedutaan “Israel” di Canberra menyambut baik keputusan tersebut, dengan mengatakan “tidak ada pemisahan antara sayap politik dan militer dari organisasi teror Hizbullah, dan pengakuan ini penting untuk memerangi ancaman terorisme yang terus berlangsung.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah