Mantan Menteri Luar Negeri sebut Mesir dan "Israel" mendukung kudeta Sudan

0

KHARTOUM (Arrahmah.com) – Mantan Menteri Luar Negeri Sudan Mariam al-Sadiq al-Mahdi menuduh Mesir dan “Israel” mendukung “kudeta militer” di Sudan, seperti dilaporkan Anadolu (23/11/2021).

Berbicara di panel virtual yang diselenggarakan oleh think tank AS, Dewan Atlantik, al-Mahdi mengatakan sebagian besar negara telah menolak “kudeta” di Sudan.

“Bahkan negara-negara yang ingin mendukung kudeta, seperti Mesir misalnya, tidak bisa melakukannya. Diam saja,” katanya.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Dia menambahkan bahwa “Mesir, yang didorong oleh posisi AS yang kuat selama Dialog Strategis AS-Mesir, terpaksa mengutuk kudeta.”

Pada 25 Oktober, kepala dewan militer yang berkuasa di Sudan, Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, menyatakan keadaan darurat dan membubarkan pemerintah transisi, di tengah tuduhan antara militer dan politisi.

Setelah pengambilalihan militer, Mesir mengeluarkan pernyataan yang menyerukan semua pihak Sudan untuk menahan diri dan berusaha mencapai konsensus nasional.

Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry juga mengatakan bahwa Mesir tidak mendukung pihak manapun di Sudan “dan tidak mencampuri urusan orang lain”. Tidak ada komentar dari pihak berwenang Mesir atas tuduhan al-Mahdi.

Adapun “Israel”, al-Mahdi mengatakan “pemerintah Sudan tahu tentang posisi dukungan ‘Israel’ untuk kudeta militer meskipun tidak di garis depan.”

Dia mengutip bahwa utusan khusus AS untuk negara Tanduk Afrika, Jeffrey Feltman, telah mengunjungi “Israel” untuk tujuan itu.

Secara resmi, “Israel” tidak mengomentari perkembangan di Sudan, tetapi Public Broadcasting Corporation yang dikelola negara mengatakan delegasi “Israel” telah bertemu dengan al-Burhan di Khartoum dan bahwa Mohamed Hamdan Dagalo, wakil kepala dewan militer yang berkuasa di Sudan, telah mengunjungi “Israel” menjelang pengambilalihan militer.

Mengomentari kesepakatan politik baru-baru ini yang ditandatangani antara al-Burhan dan Perdana Menteri Abdalla Hamdok, al-Mahdi mengatakan kesepakatan itu adalah “kemunduran yang tidak dapat kami terima”.

Dia menambahkan, Hamdok tidak berkonsultasi dengan menterinya sebelum menandatangani perjanjian.

“Posisi kami sebagai koalisi Pasukan Kebebasan dan Perubahan (FFC) adalah bahwa kami menentang kesepakatan itu dan tetap berpegang pada tuntutan rakyat,” katanya.

Al-Mahdi dan 11 menteri lainnya mengumumkan pengunduran diri mereka pada Senin sebagai protes atas perjanjian politik yang ditandatangani antara Hamdok dan militer.

Kesepakatan 14 poin menetapkan bahwa deklarasi politik 2019 akan menjadi dasar bagi transisi demokrasi Sudan, dan pemilihan akan diadakan pada 2023 sesuai jadwal. Ini juga mengatur agar perdana menteri membentuk pemerintahan teknokrat.

Sementara kesepakatan itu sebagian besar disambut oleh masyarakat internasional, kekuatan politik Sudan telah menolaknya sebagai “upaya untuk melegitimasi kudeta”.

Sebelum pengambilalihan militer, Sudan dikelola oleh dewan berdaulat pejabat militer dan sipil yang mengawasi periode transisi hingga pemilihan umum pada tahun 2023 sebagai bagian dari pakta pembagian kekuasaan yang genting antara militer dan koalisi Pasukan untuk Kebebasan dan Perubahan. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah