Situasi kemanusiaan di Marib memburuk

0

MARIB (Arrahmah.com) – Jumlah orang terlantar di kamp-kamp di provinsi Marib Yaman telah meningkat hampir 10 kali lipat sejak September, dengan lebih dari 45.000 orang meninggalkan rumah mereka ketika pasukan teroris Syiah Houtsi melakukan serangan, kata badan migrasi PBB, Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM), Rabu (24/11/2021), dilansir Reuters.

Kondisi di 137 lokasi pengungsian buruk dan memburuk, kata IOM, menyerukan lebih banyak dana dan peringatan eksodus yang lebih besar jika pertempuran mencapai ibu kota Marib.

“Kami tidak menyaksikan keputusasaan sebanyak ini di Marib dalam dua tahun terakhir seperti yang kami alami dalam dua bulan terakhir,” kata Kepala Perwakilan IOM Yaman, Christa Rottensteiner.

“Masyarakat berulang kali mengungsi dan tiba di lokasi kami dengan kondisi sangat membutuhkan,” kata Rottensteiner, menambahkan bahwa hingga 40 orang terkadang berbagi satu tenda kecil.

Houtsi yang bersekutu dengan Iran telah maju di sebagian besar distrik di Marib yang kaya energi, yang merupakan benteng terakhir pemerintah yang diakui secara internasional di utara negara itu.

Kota Marib adalah rumah bagi tiga juta orang, termasuk hampir 1 juta orang yang melarikan diri dari bagian lain Yaman setelah Houtsi menggulingkan pemerintah dari ibu kota, Sana’a, pada akhir 2014, mendorong koalisi pimpinan Saudi untuk campur tangan dalam konflik.

“IOM sangat prihatin dengan prospek bahwa ratusan ribu orang mungkin terpaksa pindah lagi jika kekerasan mencapai kota, serta meningkatnya korban sipil dan penghancuran infrastruktur sipil,” kata Rottensteiner.

Perang telah menyebabkan apa yang oleh PBB digambarkan sebagai krisis kemanusiaan terbesar di dunia. IOM mengatakan rencana respons bantuan senilai $3,85 miliar tahun ini hanya didanai 57 persen, dan lembaga itu sendiri hanya menerima setengah dari permintaannya $170 juta.

Upaya yang dipimpin PBB untuk menyetujui gencatan senjata telah terhenti dalam konflik, yang sebagian besar dilihat sebagai perang proksi antara Arab Saudi dan Iran. Houtsi mengklaim mereka memerangi sistem yang korup dan agresi asing. (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel