Save the Children serukan pemulangan anak-anak dari kamp Suriah sebelum musim dingin

0 111

SURIAH (Arrahmah.com) – Pemulangan anak yatim Norwegia dari sebuah kamp di Suriah Timur Laut minggu ini seharusnya mempermalukan pemerintah lain untuk berbuat lebih banyak untuk menemukan dan membawa pulang anak-anak mereka sebelum musim dingin tiba, kata Save the Children.

Save the Children berharap contoh terbaru dalam mengidentifikasi dan memulangkan seorang anak akan menyebabkan lebih banyak anak dikembalikan ke rumah dalam waktu dekat, dimana perempuan dan anak-anak dari sekitar 60 negara tinggal di dua kamp untuk orang-orang terlantar di Suriah timur laut sejak runtuhnya ISIS pada 2019, lansir Zaman Alwasl (25/11/2021).

Gunvor Knag Fylkesnes, direktur advokasi dan komunikasi di Save the Children Norway, mengatakan: “Kami berharap repatriasi terbaru ini berarti bahwa pihak berwenang Norwegia akan membawa pulang anak-anak yang tersisa dan ibu mereka. Norwegia memiliki kewajiban hukum terhadap anak-anak ini.”

“Bagi kami, benar-benar tidak dapat diterima bahwa pemerintah mana pun dengan sengaja membiarkan anak-anak dalam apa yang telah dianggap sebagai neraka hidup, membiarkan mereka dihukum karena sesuatu yang tidak mereka lakukan. Kita harus membawa mereka pulang sebelum terlambat,” lanjut pernyataan Save the Children.

Laporan Save the Children yang diterbitkan pada bulan September menemukan bahwa kelangsungan hidup sehari-hari di kamp-kamp Al Hol dan Roj di Suriah timur laut bagi para pengungsi terus menjadi perjuangan bagi sekitar 60.000 orang yang tinggal di sana yang mencakup sekitar 40.000 anak. Selain warga negara Suriah dan Irak – banyak di antaranya melarikan diri dari ISIS – ada wanita dan anak-anak dari sekitar 60 negara lain, banyak di antaranya hidup di bawah kekuasaan ISIS.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Laporan tersebut menemukan bahwa dalam sembilan bulan pertama tahun ini sekitar 62 anak, atau sekitar dua setiap pekannya, meninggal karena penyebab yang berbeda di Al Hol. Hanya 40% anak-anak di kamp yang menerima pendidikan, dan pengalaman traumatis selama bertahun-tahun berdampak pada kesehatan mental mereka.

Sonia Khush, Direktur Save the Children Suriah, mengatakan: “Merupakan berkah bahwa satu anak lagi memiliki kesempatan untuk memulai hidup baru. Tetapi sekali lagi musim dingin mulai datang dan kami melihat anak-anak asing dan keluarga mereka di kamp-kamp itu gagal berulang kali oleh pemerintah mereka. Pemerintah yang tersisa harus meningkatkan tanggung jawab dan kewajiban mereka, bertanggung jawab atas warga negara mereka dan memulangkan anak-anak dengan keluarga mereka sesuai dengan hak-hak anak di bawah Konvensi PBB tentang Hak Anak.”

Bulan lalu pemerintah Denmark dan Jerman memulangkan 37 anak dan 11 wanita dari kedua kamp tersebut. Namun, lima anak lainnya tertinggal setelah pemerintah Denmark mencabut kewarganegaraan dari ibu mereka. Diperkirakan sekitar 100 wanita dan anak-anak dari Jerman tetap berada di kamp-kamp tersebut.

Lebih dari 1.225 anak telah dipulangkan sejak 2017 – hampir 56% pada 2019. Ada penurunan tajam dalam repatriasi sepanjang 2020 dan tahun ini karena pandemi Covid-19.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah