Taliban Buka Wisata Patung Buddha Bamiyan Untuk Turis

0

AFGHANISTAN (Arrahmah.com) — Pemerintahan Taliban yang sebelumnya menghancurkan patung Buddha Bamiyan pada awal tahun 2001 membuka tempat tersebut menjadi objek wisata.

Dengan biaya sekitar $5 yang dapat dibeli di stan berbendera putih Taliban, seperti dilansir CNBC (24/11/2021), pengunjung yang penasaran dapat berkeliling dan mengambil foto lubang raksasa di permukaan tebing tempat patung Buddha kuno pernah berdiri.

Sidiq Ullah, yang merupakan pendukung Taliban, datang untuk melihat situs bersejarah minggu ini dengan teman-teman dari Kandahar, sekitar 350 mil barat daya Bamiyan. Sekarang setelah Taliban memegang kendali, katanya, dia merasa bebas untuk berkeliling negara.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Saya masih muda ketika ini dihancurkan, sekitar 7 tahun, dan sejak itu adalah mimpi untuk datang dan melihat apa yang terjadi di sini,” katanya.

“Saya senang itu dihancurkan. Saya di sini untuk melihat reruntuhan sebenarnya.”

Patung Buddha Bamiyan adalah patung yang diukir di permukaan tebing setinggi 180 kaki dan 124 kaki yang dibuat pada abad ke-6.

Daerah itu adalah situs suci bagi umat Buddha di jalur perdagangan kuno antara Cina dan Eropa yang dikenal sebagai Jalur Sutra.

Ketika Taliban mengumumkan rencana mereka untuk menghancurkan patung-patung itu pada tahun 2001, mereka berada di bawah tekanan internasional yang berat untuk membuat patung-patung itu tetap berdiri. Namun, patung tetap diledakkan karena bertentangan dengan Islam.

Sejak mengambil alih negara itu lagi beberapa bulan yang lalu, Taliban telah berusaha untuk menampilkan wajah yang lebih ramah kepada dunia.

Abdullah Sarhadi, gubernur daerah yang menghabiskan hampir empat tahun sebagai tahanan di Teluk Guantanamo, mengatakan bahwa Taliban telah berubah dan mereka akan melestarikan monumen bersejarah.

Untuk saat ini, dia menunggu untuk mendengar lebih banyak dari tingkat atas pemerintahan Taliban sebelum membuat perubahan apa pun pada situs tersebut.

“Kami ingin menunjukkan kepada dunia bahwa ada perdamaian dan keamanan di Afghanistan sekarang,” kata Sarhadi. (hanoum/arrahmah.com)

 

 

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah