Varian virus baru, AS batasi perjalanan dari 8 negara Afrika

0 100

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Joe Biden pada Jumat (26/11/2021) memerintahkan pembatasan perjalanan udara dari Afrika Selatan dan tujuh negara lain di tengah varian virus corona baru, Gedung Putih mengumumkan dalam sebuah pernyataan.

Selain Afrika Selatan, pembatasan termasuk Botswana, Zimbabwe, Namibia, Lesotho, Eswatini, Mozambik, dan Malawi mulai berlaku pada Senin (29/11), seperti dilaporkan Anadolu.

Biden mengatakan pembatasan itu adalah “tindakan pencegahan” dan menyarankan orang dewasa dan anak-anak Amerika yang tidak divaksinasi untuk mengambil suntikan dan individu yang divaksinasi untuk mendapatkan suntikan booster mereka.

Presiden mengatakan varian baru menunjukkan bahwa pandemi virus corona “tidak akan berakhir sampai kita memiliki vaksinasi global.”

Dia meminta semua negara berkumpul minggu depan, melakukan pertemuan tingkat menteri Organisasi Perdagangan Dunia untuk memenuhi tantangan AS untuk mengabaikan perlindungan kekayaan intelektual untuk vaksin Covid, sehingga mereka dapat diproduksi secara global.

Dr Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, sebelumnya mengatakan kepada CNN bahwa varian baru dianggap sebagai “bendera merah” oleh AS.

Menurut pakar penyakit menular AS, pihaknya tengah mengumpulkan materi bersama dengan rekan-rekan Afrika Selatan, untuk mengujinya secara langsung.

“Begitu Anda mengujinya, Anda akan tahu pasti apakah itu lolos atau tidak dari antibodi yang kami buat -misalnya melawan virus, melalui vaksin,” tambahnya.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Fauci mencatat bahwa tidak ada indikasi bahwa varian baru ada di AS saat ini.

Dia, bagaimanapun, mengatakan bahwa varian baru menyebar “dalam tingkat yang cukup cepat” dan menambahkan ilmuwan Amerika dalam “komunikasi yang sangat aktif” dengan rekan-rekan Afrika Selatan mereka untuk mempelajari lebih lanjut tentang susunan molekulernya.

Fauci mencatat bahwa mutasi virus corona yang berbeda menimbulkan kekhawatiran, “terutama yang berkaitan dengan kemungkinan peningkatan penularan, dan kemungkinan penghindaran respons imun.”

Varian yang dikenal sebagai B.1.1.529 mungkin memiliki sejumlah besar mutasi protein, yang dapat berperilaku berbeda terhadap vaksin, perawatan, dan mungkin memiliki karakter penularan yang berbeda.

Itu dinamai “Omicron” oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Varian baru yang sangat bermutasi, yang mungkin dapat menghindari vaksin, terdeteksi di Botswana pada 11 November, dan kemudian di Hong Kong.

Pihak berwenang di Hong Kong menyalahkan seorang pelancong Afrika Selatan karena membawa varian baru ke kota. Mereka mengatakan varian baru terdeteksi pada pelancong dan pada individu yang tinggal di hotel karantina yang sama, mencatat bahwa keduanya telah divaksinasi sepenuhnya, menurut laporan.

Di Eropa, Belgia mengonfirmasi kasus pertama dari varian baru, sementara pasien diidentifikasi sebagai seorang wanita muda yang melakukan perjalanan ke negara itu dari Mesir melalui Turki.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah