Konvoy militer Prancis dicegat pengunjuk rasa di Niger

0 119

BURKINA FASO (Arrahmah.com) – Konvoy militer Prancis menuju Mali pada Sabtu (27/11/2021) menghadapi protes di Niger setelah berhari-hari diblokir oleh pengunjuk rasa di Burkina Faso, menurut sumber.

Protes pecah Jumat malam di kota Tera di Niger barat di wilayah Tillaberi, yang memicu bentrokan antara pasukan pertahanan dan keamanan dan demonstran yang menentang perjalanan konvoy pasukan Barkhane Prancis dari Burkina Faso ke Gao di Mali, media lokal melaporkan.

Setelah malam yang bergejolak, bentrokan berlanjut pada Sabtu, menyebabkan dua orang tewas dan belasan lainnya terluka, termasuk kasus-kasus serius, dalam bentrokan dengan pasukan keamanan yang berusaha membuka jalan, kata surat kabar Actuniger, mengutip sumber-sumber lokal.

Demonstran, sebagian besar pemuda meneriakkan, “Kami tidak menginginkanmu” dan “Pulang”, mendirikan barikade di jalan utama kota, mendorong polisi untuk menembakkan gas air mata untuk membubarkan massa.

Belum ada komunikasi resmi terkait masalah ini.

Namun juru bicara tentara Prancis Pascal Ianni mengatakan kepada AFP bahwa ketika konvoi ingin melanjutkan perjalanan ke ibu kota Niger, Niamey, mereka dihentikan oleh sekitar 1.000 demonstran.

Laporan media Prancis mengatakan tiga orang tewas dan 18 terluka, termasuk empat yang harus dievakuasi untuk perawatan di Niamey, 200 kilometer (120 mil) jauhnya.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Presiden Niger Mohamed Bazoum pada Jumat membenarkan kehadiran pasukan asing, termasuk tentara Prancis dalam perang melawan terorisme di Sahel.

Setelah memasuki Burkina Faso pekan lalu, para demonstran di Kaya, Burkina Faso tengah utara, memblokir konvoy.

Demonstran dilaporkan mencurigai anggota pasukan anti-teroris Prancis memiliki senjata dan sepeda motor di kontainer mereka yang digunakan untuk memasok teroris.

Tetapi Menteri Luar Negeri Burkina Alpha Barry menghilangkan kecurigaan bahwa Prancis mendukung teroris di negara itu pada Rabu dan mengatakan bahwa tidak ada kejanggalan tentang konvoy yang melewati Burkina Faso.

Kapal itu tiba di Pantai Gading minggu lalu dan meninggalkan Burkina Faso pada hari Jumat hanya untuk menghadapi lebih banyak protes di Niger.

“Perasaan anti-Prancis” serupa, sebelumnya telah ditunjukkan di Mali dan Chad.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah