SDF akan bebaskan 700 tahanan terkait IS Suriah

0

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi sedang bersiap untuk membebaskan ratusan tahanan yang dituduh menjadi anggota kelompok Negara Islam (IS), publikasi Al-Araby Al-Jadeed melaporkan pada Jumat (27/11/2021).

Para tahanan yang dilaporkan akan dibebaskan belum terbukti terlibat dalam kegiatan kriminal terhadap warga sipil, menurut sumber yang dekat dengan SDF.

Sumber tersebut menerbitkan daftar nama sekitar 700 tahanan – yang telah ditahan oleh SDF antara 2014 dan 2021 – yang akan dibebaskan setelah mediasi para pemimpin suku di timur laut Suriah.

Sumber tersebut mengatakan bahwa tahanan yang terbukti melakukan kejahatan tidak akan dibebaskan tanpa diadili.

SDF, yang menguasai sebagian besar timur laut Suriah, baru-baru ini membantah klaim yang dibuat oleh Guardian bahwa telah menjadi “pengetahuan umum” bahwa orang-orang yang memiliki hubungan dengan ISIS dapat “membeli” pembebasan mereka dari penjara.

“Mereka yang terlibat dalam melakukan kejahatan dari semua negara diadili dan tidak dapat dibebaskan dengan jaminan tanpa dimintai pertanggungjawaban. Ini juga berlaku untuk warga Suriah. Orang asing akan dideportasi ke negara asal mereka baik sebelum persidangan atau sesudahnya,” sebuah sumber yang dekat dengan SDF mengatakan kepada Al-Araby Al-Jadeed.

Para tahanan yang dilaporkan akan dibebaskan telah ditahan di penjara-penjara SDF di Suriah utara dan timur laut termasuk di kota-kota Raqqa, Ghuyran, Tabqa, Hasaka, dan Al-Kasra.

SDF membalas pada Senin klaim Guardian tersebut dengan menyatakan surat kabar itu telah “jatuh ke dalam perangkap pemalsuan”, dan mengandalkan “kesaksian palsu”.

Namun, dua pria yang diduga terkait dengan ISIS bersaksi kepada surat kabar yang berbasis di London itu bahwa mereka dapat membayar $8.000 ditambah suap kepada SDF sebagai bagian dari skema “rekonsiliasi” untuk meninggalkan penjara.

Tidak ada angka akurat untuk jumlah anggota IS di penjara SDF, tetapi jumlahnya diperkirakan 12.000 orang, termasuk sekitar 4.000 warga Suriah, 4.000 Irak, dan 3.000 lainnya dari 54 negara. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel