10 anak terluka dalam serangan udara Rusia di Idlib

0 107

IDLIB (Arrahmah.com) – Terlepas dari seruan oleh kelompok-kelompok kemanusiaan dan hak asasi pada Hari Anak Sedunia pekan lalu, rezim Bashar Asad bersama dengan pendukungnya Rusia sekali lagi menargetkan dan melukai 10 anak di provinsi barat laut Suriah, Idlib pada Ahad (28/11/2021).

“Hari ini, 10 anak dari satu keluarga terluka setelah pasukan rezim dan Rusia mengebom rumah mereka dengan peluru kendali laser Krasnopol di desa Marzaf selatan Idlib,” tulis kelompok pertahanan sipil White Helmets di Twitter.

“Tim kami berada di lokasi pengeboman dan memindahkan anak-anak ke rumah sakit,” tambahnya, sambil membagikan foto dan video anak-anak yang putus asa dan ketakutan yang terluka oleh serangan itu.

Wilayah Idlib adalah rumah bagi hampir 3 juta orang, dua pertiga dari mereka mengungsi dari bagian lain negara itu.

Hampir 75% dari total populasi di wilayah Idlib yang dikuasai oposisi bergantung pada bantuan kemanusiaan untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka, karena 1,6 juta orang terus tinggal di kamp atau pemukiman informal, Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan.

Selama bertahun-tahun, rezim Asad telah mengabaikan kebutuhan dan keselamatan rakyat Suriah, hanya mengincar keuntungan lebih lanjut dari wilayah dan menghancurkan oposisi. Dengan tujuan ini, rezim selama bertahun-tahun membom fasilitas sipil seperti sekolah, rumah sakit dan daerah pemukiman, menyebabkan perpindahan hampir setengah dari penduduk negara itu.

Situasi bagi orang-orang di Idlib memburuk ketika rezim Asad, yang didukung oleh Rusia, melancarkan serangan ke provinsi tersebut, menyebabkan pengungsian terbesar dalam sejarah perang Suriah dan tragedi kemanusiaan, menurut PBB.

Pengeboman dan penembakan yang sering terjadi telah membuat hampir 50% fasilitas kesehatan tidak berfungsi, sama seperti orang-orang Suriah yang paling membutuhkannya di tengah pandemi virus corona. Tinggal di tenda-tenda yang penuh sesak atau bahkan di tempat terbuka di daerah aman dekat perbatasan Turki, banyak yang berjuang untuk memenuhi bahkan kebutuhan dasar mereka.

Zona de-eskalasi Idlib dibentuk berdasarkan kesepakatan antara Turki dan Rusia. Daerah tersebut telah menjadi subyek dari beberapa perjanjian gencatan senjata, yang sering dilanggar oleh rezim Asad dan sekutunya.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Gencatan senjata yang rapuh ditengahi antara Moskow dan Ankara pada Maret 2020 sebagai tanggapan atas pertempuran berbulan-bulan oleh rezim yang didukung Rusia. Hampir satu juta orang telah melarikan diri dari serangan rezim Bashar Asad namun rezim tersebut masih sering melakukan serangan terhadap warga sipil, menghalangi sebagian besar untuk kembali ke rumah mereka dan memaksa mereka untuk tinggal di kamp-kamp darurat.

Kehidupan sehari-hari terus berjalan

Sementara itu, di tengah pengeboman dan perusakan, anak-anak Idlib berusaha melanjutkan kehidupan sehari-hari dan bersekolah dalam kondisi sulit, terutama di Sarmada, dekat Turki.

Di kota Sarmada yang dikuasai oposisi dekat perbatasan dengan Turki, ribuan pengungsi Suriah menjalani kehidupan sehari-hari mereka dengan sedikit harapan untuk kembali ke rumah mereka dalam waktu dekat.

Baris demi baris tenda, rumah bata, dan bangunan lain dengan tangki air di atasnya memenuhi kota, membentuk serangkaian kamp informal yang besar untuk para pengungsi. Wanita memasak dan anak-anak bermain. Laki-laki pergi bekerja, beribadah dan mendiskusikan politik.

Mereka terlantar dari berbagai serangan kekerasan dalam konflik 10 tahun Suriah.

Beberapa kamp di Sarmada, utara kota Idlib, dijalankan atau didukung oleh Bulan Sabit Merah Turki (Kızılay), yang menyumbangkan makanan dan barang-barang lainnya seperti selimut dan mainan.

Populasi kota telah meningkat secara dramatis selama bertahun-tahun, karena gelombang pengungsian dari seluruh negeri.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah