Amnesti Internasional desak berbagai negara pulangkan 27.000 anak dari kamp penahanan Suriah

0

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Organisasi hak asasi manusia, Amnesti Internasional, telah meminta negara-negara untuk memulangkan 27.000 anak warga negara mereka dari kamp Al-Hol di timur laut Suriah, di mana anak-anak warga negara asing yang pergi berperang untuk ISIS saat ini ditahan.

Dalam sebuah laporan yang dirilis oleh organisasi hari ini, peneliti Suriah, Diana Semaan, menyatakan bahwa “Puluhan ribu anak telah ditinggalkan dalam penderitaan, trauma, dan kematian hanya karena pemerintah mereka menolak untuk memikul tanggung jawab mereka dan membawa anak-anak ini kembali.”

Lebih dari dua tahun yang lalu, ISIS dikalahkan secara militer dan teritorial di kota Baghuz di Suriah pada Maret 2019. Para militan yang menyerah dan ditangkap dipenjarakan, sementara istri dan anak-anak mereka ditempatkan di kamp-kamp penahanan seperti kamp Al-Hol dan Roj di timur laut, dijalankan oleh milisi Kurdi, Unit Perlindungan Rakyat (YPG) dan Pasukan Demokrat Suriah (SDF).

Banyak dari para pejuang ISIS itu adalah orang asing yang berbondong-bondong ke Suriah menyusul pengumuman kelompok teror tentang apa yang disebut ‘kekhalifahan’ dari seluruh dunia, dengan sebagian besar dari mereka dari Eropa dan negara-negara Timur Tengah lainnya.

Wanita juga melakukan perjalanan ke Suriah, di mana mereka menikah dengan pejuang dan memiliki anak. Dalam kasus lain, salah satu atau kedua orang tua dari negara asing membawa anak-anak mereka ke Suriah.

Sejak itu, puluhan ribu orang mendekam di kamp-kamp, ​​di mana kondisinya digambarkan sangat buruk, jorok, dan berbahaya. Meskipun kelompok hak asasi manusia, serta Amerika Serikat dan Perserikatan Bangsa-Bangsa menyerukan negara-negara yang memiliki kewarganegaraan para tahanan, banyak negara – terutama negara-negara Eropa – enggan memulangkan mereka karena risiko yang diduga mereka timbulkan terhadap keamanan nasional mereka.

Laporan Amnesti menyoroti masalah itu, mengatakan bahwa “pemerintah terus menunjukkan kurangnya kemauan untuk memulangkan [anak-anak ini].” Ia juga mengingatkan negara-negara bahwa, menurut hukum internasional berdasarkan Konvensi Hak Anak, tidak ada anak yang boleh dirampas kebebasannya secara sewenang-wenang.

Sejauh ini, sejumlah negara telah memulangkan beberapa warga negara anak mereka dari kamp, ​​​​mengakui ketidakbersalahan anak-anak dalam situasi tersebut dan kurangnya afiliasi mereka dengan Daesh. Beberapa perempuan juga telah dipulangkan, meskipun mereka sering ditahan dan didakwa, kembali ke negara asal mereka.

Kelompok itu juga menarik perhatian pada pelecehan yang dilakukan oleh milisi Kurdi yang menjalankan kamp, ​​mengutuk penahanan mereka terhadap anak laki-laki berusia 12 tahun, pemisahan anak-anak berusia dua tahun dari pengasuh mereka, perekrutan anak-anak dan penghalangan akses. untuk kesehatan.

“Kegagalan Administrasi Otonomi untuk menghasilkan dan menerapkan rencana keamanan yang transparan dan konsisten di kamp telah menyebabkan iklim kemarahan dan ketakutan di tengah kekerasan yang meluas,” kata laporan itu.

Untuk bagiannya, milisi Kurdi – atau Administrasi Otonom, sebagaimana mereka dikenal – juga telah mendesak negara-negara untuk meningkatkan proses repatriasi mereka atau untuk membentuk mekanisme pengadilan internasional untuk menangani para tahanan asing.

“Pemerintah harus berhenti melanggar kewajiban hak asasi manusia internasional mereka untuk menegakkan hak anak-anak ini untuk hidup, bertahan hidup, dan berkembang dan segera memulangkan mereka sebagai hal yang mendesak,” kata organisasi itu dalam laporannya. “Selain itu, Administrasi Otonomi harus menyusun mekanisme pengembalian yang jelas untuk anak-anak Suriah, ibu atau pengasuh mereka.”

(fath/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel