Krisis pendanaan besar, UNRWA tidak mampu membayar 28.000 karyawannya

0 96

YERUSALEM (Arrahmah.com) – UNRWA tidak dapat membayar 28.000 karyawannya karena krisis pendanaan besar, kata Philippe Lazzarini, kepala Badan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA).

UNRWA telah menjalankan sekolah, klinik, dan program distribusi makanan untuk jutaan keluarga pengungsi Palestina yang terdaftar di Timur Tengah sejak mereka diusir oleh geng-geng Zionis pada tahun 1948.

Berbicara kepada wartawan, Lazzarini memperingatkan potensi pemotongan layanan vital bagi jutaan pengungsi di tengah pandemi global.

Staf UNRWA melakukan pemogokan setelah diberitahu pekan lalu bahwa gaji akan ditunda, tetapi menghentikan tindakan tersebut setelah mediasi.

“Jika layanan kesehatan UNRWA terganggu di tengah pandemi global, peluncuran vaksinasi COVID-19 akan berakhir,” kata Lazzarini. “Penitipan ibu dan anak akan dihentikan, setengah juta anak perempuan dan laki-laki tidak tahu apakah mereka dapat terus belajar, dan lebih dari dua juta pengungsi Palestina termiskin tidak akan mendapatkan uang tunai dan bantuan makanan.”

Dia melanjutkan: “Kebutuhan kemanusiaan pengungsi Palestina terus meningkat sementara dana untuk badan tersebut mengalami stagnasi sejak 2013.”

Lazzarini mengatakan badan tersebut mengumpulkan sumbangan yang cukup pada konferensi baru-baru ini di Brussels untuk menutupi sekitar 48 persen dari anggarannya pada tahun 2022 dan 2023, namun, dia berkata: “Saya masih belum dalam posisi untuk mengatakan kapan gaji November akan dibayarkan.”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Seorang guru di sebuah sekolah di Gaza yang dikelola oleh UNRWA mengatakan kepada MEMO: “Kami belum dibayar. Saya tahu ada krisis keuangan dan pendanaan yang parah, tapi saya percaya semua ini terjadi karena tekanan Israel pada negara-negara donor karena meminta mereka untuk berhenti mendanai organisasi sebelum membongkarnya.”

Organisasi tersebut saat ini menawarkan layanannya kepada sekitar 5,3 juta pengungsi Palestina di wilayah pendudukan, Yordania, Libanon, dan Suriah.

UNRWA telah menghadapi kesulitan keuangan yang parah sejak pemerintahan Presiden AS Donald Trump menghentikan donasi sama sekali pada tahun 2018. Meskipun beberapa dari dana ini telah dipulihkan, mereka gagal mengisi kesenjangan pendanaan.

Selain itu, Uni Emirat Arab secara tajam mengurangi pendanaan badan tersebut pada tahun 2020, seorang juru bicara UNRWA mengungkapkan awal tahun ini. Sami Mshasha mengatakan bahwa UEA menyumbangkan $ 51,8 juta ke UNRWA pada tahun 2018 dan lagi pada tahun 2019, tetapi pada tahun 2020 itu memberi badan tersebut hanya $ 1 juta.

Sementara Inggris memiliki lebih dari separuh dananya untuk UNRWA dari £42,5 juta ($57,2 juta) pada tahun 2020 menjadi £20,8 juta ($28 juta) pada tahun 2021. Inggris adalah donor keseluruhan terbesar ketiga untuk UNRWA pada tahun 2020, tetapi pemotongan terbaru menempatkan itu di kontributor tingkat kedua.

(fath/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah