Rezim Iran gagal meredam protes rakyatnya

0 326

ESFAHAN (Arrahmah.com) – Protes populer di provinsi Esfahan terhadap salah urus rezim Iran atas krisis air negara dan pengalihan air sungai, yang telah memperburuk kekurangan, telah mencapai puncaknya.

Protes yang dimulai pada pertengahan November terus berlanjut meskipun ada aparat keamanan, yang pada Jumat (26 November) dan selama dua hari berikutnya menembakkan gas air mata dan peluru ke arah mereka yang terlibat dalam demonstrasi, lansir Al Mashareq (30/11/2021).

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price pada Sabtu mengatakan Amerika Serikat “sangat prihatin” tentang tindakan keras di Esfahan yang menyebabkan puluhan orang ditangkap di tengah protes atas pengeringan sungai yang menjadi sumber kehidupan.

“Rakyat Iran memiliki hak untuk menyuarakan rasa frustrasi mereka dan meminta pertanggungjawaban pemerintah mereka,” katanya.

Video yang beredar di media sosial menunjukkan para demonstran di dasar sungai Zayanderud yang kering, yang mengalir dari pegunungan Zagros dan melalui kota, meneriakkan “Kami tidak akan pulang sampai ada air di sungai!”

“Matilah Khamenei!” beberapa demonstran berteriak. “Di mana Zayanderud-ku?” tanya yang lain.

‘Sholat meminta hujan’

Pejabat tinggi Iran tetap diam setelah serangan terhadap pengunjuk rasa Esfahan oleh pasukan keamanan.

Para pengunjuk rasa telah mengambil bagian dalam rapat umum untuk mendukung Serikat Petani Esfahan, yang telah melakukan aksi duduk untuk menarik perhatian pada kondisi mengerikan yang mereka hadapi, ketika mereka diserang.

Sementara pejabat tinggi tetap bungkam atas kekerasan tersebut, Ahmad Alam-ol-Hoda, pemimpin shalat Jumat Mashhad – dan ayah mertua presiden Iran Ebrahim Raisi – membahas insiden tersebut pada hari yang sama.

Selama khutbah, ia mencatat bahwa “masalah air tidak akan diselesaikan dengan demonstrasi”.

“Demonstrasi ini tidak berguna di hadapan Tuhan,” katanya. “Sebaliknya, berdoa untuk hujan.”

Video yang beredar online menunjukkan pasukan keamanan menembakkan gas air mata dan menggunakan pentungan untuk menekan dan membubarkan pengunjuk rasa.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Mereka menunjukkan sekelompok pemuda Esfahan bentrok dengan pasukan keamanan, terutama pasukan dari Garda Revolusi Iran (IRGC) dan kelompok paramiliter Pasukan Perlawanan Basij yang berafiliasi dengan IRGC.

Demonstrasi hari Jumat mengikuti rilis surat terbuka yang mengundang masyarakat untuk menggelar protes di dasar sungai Zayanderud.

Sementara sebagian besar media domestik sejauh ini tetap diam tentang protes dan bentrokan berikutnya, kantor berita Fars yang dikelola pemerintah mengklaim rapat umum itu diselenggarakan oleh “elemen anti-revolusioner”.

Ini juga menyiratkan protes serikat tani yang memicu demonstrasi telah berakhir secara spontan, meskipun tidak demikian.

Membakar tenda petani

Sementara itu, media domestik sebagian besar meliput protes Serikat Petani Esfahan.

Aksi duduk, yang berlangsung selama beberapa minggu, telah melihat petani setempat mendirikan tenda di sepanjang dasar sungai Zayanderud dan memprotes krisis air yang parah.

Tetapi para petani terpaksa mengakhiri aksi duduk mereka ketika pasukan keamanan menyerang demonstrasi pada Rabu malam dan membakar tenda-tenda para pengunjuk rasa.

Anggota masyarakat berbaris ke Zayanderud pada hari Jumat untuk mengadakan rapat umum damai untuk mendukung para petani, tetapi bertemu dengan pasukan penindas.

Video yang beredar di media sosial menunjukkan pasukan keamanan menembaki orang-orang.

Setelah berminggu-minggu diam, Hassan Karami, komandan unit khusus penegakan hukum rezim (NAJA), pada Ahad akhirnya mengakui bahwa 67 orang telah ditangkap karena melakukan protes di Esfahan.

Karami mengatakan orang-orang ini, yang dia gambarkan sebagai “agen utama dan provokator” protes, telah ditahan oleh “agen intelijen dari unit khusus”.

Dia menyalahkan “pembangkang, monarki dan kelompok oposisi Mojahedin-e Khalq (MEK)” atas kerusuhan tersebut.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah