UEA beli 80 jet tempur Prancis

0 199

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Uni Emirat Arab setuju untuk membeli 80 jet tempur Rafale dan 12 helikopter militer dari Prancis pada dalam kesepakatan penting yang diharapkan dapat meningkatkan hubungan antara kedua sekutu.

Presiden Emmanuel Macron dan Putra Mahkota Sheikh Mohammed bin Zayed al-Nahyan menyelesaikan penjualan 17 miliar euro ($ 19,2 miliar) di Abu Dhabi, lansir Al Monitor (4/12/2021).

Kesepakatan besar-besaran – penjualan senjata luar negeri terbesar Paris hingga saat ini – membutuhkan waktu lebih dari satu dekade untuk diselesaikan. Itu terjadi ketika Prancis ingin meningkatkan industri pertahanannya dan membangun pengaruh di Timur Tengah.

“Komitmen Prancis terhadap kawasan ini, kerja sama aktif dalam perang melawan terorisme, posisi jelas yang kami ambil berarti bahwa kami telah meningkatkan kedekatan kami dengan UEA,” kata Macron.

Presiden Prancis mengatakan kepada wartawan di Abu Dhabi bahwa kesepakatan itu “penting bagi perekonomian kita karena pesawat-pesawat itu diproduksi di Prancis.”

Penjualan itu terjadi setelah industri pertahanan Prancis terpukul setelah AS meyakinkan pemerintah Australia untuk tidak menyetujui perjanjian senilai $66 miliar untuk 12 kapal selam Prancis.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Prancis adalah salah satu pemasok pertahanan utama UEA. Paris mempertahankan pangkalan angkatan laut di Emirates, yang pertama kali membeli pesawat Mirage 2000 buatan Prancis pada awal 1980-an.

Kesepakatan mencakup 80 model F4 yang ditingkatkan dari pesawat tempur Rafale buatan Dassault, menurut pabrikan. Ini juga mencakup 12 helikopter angkut militer Caracal yang akan diproduksi oleh Airbus di dekat Marseille.

Menteri Pertahanan Florence Parly memuji kesepakatan itu sebagai mendukung stabilitas di Timur Tengah dan mengatakan akan mendukung ratusan pekerjaan di Prancis.

Macron sedang dalam tur dua hari di kawasan Teluk saat pemerintahnya terlibat dalam pembicaraan multinasional di Wina untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran.

Kunjungannya dilakukan setelah putra mahkota Abu Dhabi mengunjungi Paris pada September dalam upaya untuk meningkatkan kerja sama antara kedua sekutu. Kedua pemimpin telah memperkuat hubungan ekonomi dan budaya dalam beberapa tahun terakhir.

Macron akan “terus mendorong dan mendukung upaya yang berkontribusi pada stabilitas kawasan, dari Mediterania ke Teluk,” kata seorang pejabat kepresidenan Prancis seperti dikutip oleh Associated Press sebelum perjalanan.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah