Warga Libanon yang tidak divaksin akan didenda 250.000 pound

0

BEIRUT (Arrahmah.com) – Individu yang tidak divaksinasi yang menyebarkan penyakit corona virus (Covid-19) di Lebanon dapat didenda 250.000 pound Libanon di bawah undang-undang baru yang diratifikasi oleh anggota parlemen negara itu pada Selasa (7/12/2021).

Tuntutan hukuman tersebut menunjukkan peningkatan dari biaya sebelumnya sebesar 50.000 pound Libanon yang dikenakan pada orang-orang yang tidak disuntik tetapi telah menularkan virus, National News Agency melaporkan.

Namun, undang-undang yang diperbarui tidak mewajibkan vaksinasi terhadap Covid-19.

Pejabat kesehatan Libanon telah mendesak masyarakat untuk disuntik di tengah lonjakan infeksi harian dengan 1.707 kasus baru dan 10 kematian terkait virus yang tercatat pada Selasa.

Mengenai apakah warga akan memperhatikan denda tersebut, Menteri Kesehatan Dr. Firas Abiad mengatakan kepada Arab News: “Dalam situasi keuangan ekonomi di Libanon, dan tingkat kemiskinan, itu pasti akan berdampak.”

Namun, manajer bisnis Libanon, Hania Michele, mengkritik anggota parlemen atas apa yang dia gambarkan sebagai “hukum tanpa tujuan dan tanpa makna.”

Dia mengatakan kepada Arab News: “Bukan salah saya jika seseorang memapari saya dengan Covid-19 yang akan terus menyebar. Saya tidak tahu apakah mereka melakukannya dengan sengaja, untuk secara tidak langsung memaksa yang tidak divaksinasi untuk divaksinasi.

“Bahkan mereka yang divaksinasi, mereka masih bisa terinfeksi dan menyebarkan virus.”

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Barber Yousef mengatakan kurang dari 40 persen populasi Libanon telah divaksinasi. “Saya tidak yakin apakah orang, yang sudah bangkrut, mampu membayar 250.000 pound Libanon. Jadi, mengapa orang tidak divaksinasi?

“Tidak salah mendenda yang menyebarkan virus, tapi orang-orang telah bangkrut dan tidak punya uang untuk membayar tes PCR (polymerase chain reaction),” katanya.

Bankir, Ghalia Khalil, mengatakan bahwa karena krisis ekonomi negara itu, mayoritas orang yang tinggal di Libanon tidak mampu membeli masker, apalagi membayar denda yang besar.

“Banyak orang tua dan anak-anak tidak mematuhi pembatasan kesehatan dan tetap membuka masker, mereka pikir jika mereka divaksinasi, mereka tidak akan terinfeksi. Tantangannya adalah pada implementasi undang-undangnya, bukan pada ketentuannya.”

Pemilik toko, Mohammed Itani, mengatakan langkah anggota parlemen itu tidak efisien dan sudah terlambat.

“Meningkatkan denda dari 50.000 menjadi 250.000 pound datang sangat terlambat. Kami menghadapi gelombang keempat Covid-19 dan infeksi harian menakutkan. Denda seharusnya dibuat tinggi untuk memaksa warga memakai masker dan divaksinasi ketika wabah dimulai,” tambahnya.

Seorang konsultan pendidikan Libanon, yang hanya menyebut namanya sebagai Nisreen C., mengatakan dia tidak akan divaksinasi dan lebih suka melindungi dirinya sendiri dengan memakai masker. “Saya tidak divaksinasi tidak peduli berapa biayanya atau apa yang diperlukan,” tambahnya.

Guru sekolah, Marwa E., mengatakan: “Ini adalah langkah yang baik, meskipun terlambat. Saya percaya bahwa denda yang curam ini, tidak peduli seberapa keras kedengarannya di tengah kejatuhan keuangan kita, pada akhirnya akan mendorong orang untuk divaksinasi dan memakai masker.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel